Warming Up.

pensPuji Tuhan, minggu ini anak2 sudah mulai masuk sekolah lagi.
Bianca masuk kelas 9. Benaia kelas 5, dan Benezra kelas 3.

Selalu bahagia tiap kali nyiapin keperluan sekolahnya anak2.
Bersyukur bisa beliin seragam baru, buku2 baru, alat2 tulis baru…
Kali ini anak2 belum mau dibelikan tas dan sepatu yg baru karena yg lama masih baik dan bisa dipakai.

Saya jadi ingat jaman saya kecil dulu.
Saat2 liburan sekolah adalah saatnya keluarga kami mengumpulkan lungsuran2 seragam dan perlengkapan sekolah dari para kerabat. Saya biasanya akan dapat baju, sepatu dan buku2 pelajaran dari kakak2 sepupu yg usianya beberapa tahun di atas saya. Lalu almarhum papi saya akan mengecilkan beberapa bagian kemeja seragam yg kebesaran dan mencari ganjel untuk sepatu2 supaya pas. Buku2 pelajaran akan disampul ulang sama mama supaya kembali keliatan bersih dan rapi. Buku2 tulis yg masih banyak halaman kosongnya diakalin supaya bisa dipake lagi.

Pernah suatu saat, saya dapet lungsuran kemeja putih seragam SMP yg masih bagus. Warnanya masih putih bersih. Sayangnya waktu itu saya masih SD 😊😊
Karena eman2 kalau dipermak, akhirnya diputuskan untuk menimpa badge osis warna kuning yg ada di saku kemeja itu dengan badge yg buat anak SD. Bagian lengannya dilinting aja biar ga kepanjangan 😊😊😊.

Puji Tuhan,
Buat semuanya….
Buat pengalaman di masa lalu, buat anugerah saat ini, dan buat harapan di masa depan ❤️❤️❤️❤️

Selamat kembali berjuang ya anak2 hebat…
GOD be with you, all the time, all the way.

Edensor

Entah kenapa, beberapa waktu belakangan ini, setiap kali saya liat foto2 desa kecil di Inggris ini, perut saya langsung berasa mules.
Dan yang aneh lagi, tiap kali ada kesempatan duduk depan komputer untuk browsing,  reflek jari2 tangan saya menekan rangkain huruf ini di keyboard: e-d-e-n-s-o-r.

edensor

 

Sure, lof! It’s Edensor.
-Andrea Hirata-

 

 

Liburan bareng Oriflame. Part 1: KOREA

 

Sejak kecil, saya sudah punya kebiasaan mencatat nama-nama tempat yang ingin saya kunjungi. Per hari ini, saya sudah punya agenda kunjungan sampai tahun 2020. Bertepatan dengan saat Bianca lulus SMA😀
Awalnya Korea ga ada dalam list saya. Mungkin karena ikatan bathin saya sama Korea nyaris belum terjalin. Pengetahuan saya tentang Korea juga masih sangat terbatas. Selain restoran Korea langganannya Bapak di daerah Kebayoran Baru dan Mr. Byun yang selalu pesan ayam bakar rica di restoran saya dulu, saya nyaris ga kenal apa-apa tentang Korea.
Semua berubah saat awal tahun 2015 lalu saya berhasil lolos salah satu challenge nya Oriflame. Hadiahnya adalah liburan ke luar negeri gratis. Tujuannya boleh pilih, mau Umroh, Turki atau Korea dan Hongkong. Dan saya pilih Korea dan Hongkong.
Saya pun mengajak suami semata wayang saya. Sebagai hadiah ulang tahun yang kecepetan 1 bulan😀
Ga seperti kebanyakan perjalanan liburan yang saya siapkan sendiri, jalan-jalan ke Korea kemarin semuanya sudah disiapkan sama Oriflame. Saya tinggal setor paspor dan nenteng koper aja. Urusan visa, akomodasi dan itinerary semua sudah diatur sama Oriflame.
Annyeong haseo!
Setelah menempuh perjalanan bersama Cathay Pacific selama 5 jam dari Jakarta ke Hongkong dan dilanjutkan dengan 3 jam berikutnya dari Hongkong ke Jeju, saya pun menginjakan kaki untuk pertama kalinya di Bandar Udara International Jeju, Jeju Gukje Gonghang. Disambut dengan udara siang hari yang sejuk dan berangin, serta senyum lebar dari Jun, Local Tour Leader kami yang ramah dan lucu.
5231702_orig
Korea ternyata adalah sebuah negeri yang sangat cantik, dengan udara yang bersih dan perempuan2 berkulit wajah kencang dan mengkilap seperti porselen serta makanan serba organik dan nyaris ga ada yang diolah secara deep fried. Rata-rata orang Korea yang saya temui amat fashionable

JEJU ISLAND
Tujuan pertama kami di Korea kemarin adalah Jeju island. Pulau terbesar yang ada di semenanjung Korea dan merupakan satu-satunya provinsi berotonomi khusus di Korea Selatan. Kita bisa mengunjungi Pulau ini tanpa perlu mengurus Visa. Ada banyak pilihan penerbangan dari Jakarta dan Denpasar yang langsung menuju Jeju (Garuda, Hongkong Airlines, China Southern Airlines, Chine Eastern, Cathay Pacific, Korea Airlines dan Singapore Airlines). Jadi kalau kita mau jalan-jalan ke Jeju saja, tanpa mengunjungi main land, ga perlu urus Visa yaaa…

korea1

Di tengah pulau Jeju berdiri dengan megah Hallasan (Gunung Halla), yang merupakan gunung tertinggi di seluruh Korea (1.950 m). Pulau ini bercuaca hangat sepanjang tahun dan pada musim dingin jarang turun salju, sehingga tanaman-tanaman yang tumbuh di daerah subtropis bisa bertahan hidup di sana.

Pulau Jeju dijuluki Samdado, yang artinya pulau yang berlimpah dengan 3 hal, yaitu bebatuan, wanita dan angin. Bebatuan berasal dari letusan2 gunung Halla. Jumlah wanita di pulau Jeju jauh lebih banyak dari pria, karena sejak dahulu penduduk pria biasanya meninggalkan desa mereka untuk bekerja di Gunung Halla atau menjadi nelayan di laut. Letak geografis pulau ini membuatnya selalu dilingkupi angin sepanjang tahun. Karena memiliki keindahan alam dan kebudayaan yang unik, Pulau Jeju adalah salah satu objek wisata paling terkenal di Korea.

Selama berabad-abad, penduduk Pulau Jeju dijuluki sebagai yukgoyeok yang artinya enam jenis pekerja keras. Karena penduduk pulau ini biasa mengerjakan berbagai pekerjaan yang sulit dan berat untuk bertahan hidup, seperti menyelam ke dasar laut untuk mencari abalon dan kerang, membangun pelabuhan, beternak, membuat kapal serta bertani.

Banyak sudut Jeju yang mengingatkan saya pada Campbell River, sebuah kota kecil di Vancouver Island, BC Canada pada tahun 90an. Tenang, sejuk dan cantik. Hari pertama di Jeju rombongan kami menginap di Jeju Aerospace Hotel. Tempatnya baguuussss banget! Pagi harinya saat keluar dari hotel kami disambut dengan udara dingin dan pemandangan kabut yang cukup tebal.
korea2
IMG_20150420_060021
Apa saja yang bisa kita nikmatin di Pulau Jeju?

Seonim Bridge

Dari atas jembatan Seonim yang ini kita bisa menikmati keindahan air terjun Cheonjiyeon. Seonim bridge ini juga dikenal dengan nama Chilseonyeogyo yang artinya Jembatan Tujuh Bidadari, simbol dari cerita legenda orang Korea yang merupakan keturunan dari 7 bidadari yang turun dari langit. Ornamen berbentuk bidadari yang sedang memainkan alat musik yang berbeda menghiasi sepanjang Seonim Bridge. Jembatan Seonim ini menghubungkan Cheonjeyeon waterfalls dengan area wisata Jungmun.

_DSC0102

_DSC0116

 

Seongeup Folk Village

Merupakan desa tradisional masyarakat Jeju yang terletak di kaki gunung Halla. Memasuki  Seongeup Folk Village ini seperti kembali ke masa lalu, di mana manusia masih hidup dengan cara yang sangat tradisional dan serba sederhana. Hingga sekarang, penduduk desa ini masih mempertahankan cara hidup dan arsitektur tempat tinggal mereka yang kuno sekaligus unik. Dinding rumah terbuat dari bebatuan hasil lahar gunung berapi yang dicampurkan dengan tanah liat dan atap rumah yang terbuat dari jerami.

_DSC0117

_DSC0124

_DSC0122

IMG_20150420_090100

IMG_20150420_090200

Hal menarik lain pada rumah penduduk Jeju adalah palang pintu terbuat dari kayu yang  berfungsi sebagai pagar rumah mereka sekaligus sebagai penanda apakah pemiknya da di rumah atau ga.
Kalau palang yang terpasang hanya 1, artinya yang punya rumah lagi keluar sebentar. Perginya ga jauh-jauh, bisa ke tetangga atau ke pasar. Atau mungkin juga di rumah ada orang, tapi cuman anak2 aja.
Kalau palang yang terpasang ada 2, artinya yang punya rumah sedang pergi bekerja, umumnya di gunung Halla. Tamu bisa kembali dalam 4-5 jam.
Kalau palang yang terpasang 3 buah, artinya yang punya rumah sedang pergi jauh. Keluar kota atau ke mana gitu yang lebih jauh😀
Dan karena di Jeju ga ada maling, jadinya sistem pagar dan palang pintu ini sudah dianggap memadai dan cukup aman.
Neat yaaa…:)

IMG_20150420_081854

 

Kesuburan tanah Jeju juga dimanfaatkan benar oleh warga Seongeup Folk Village. Di sana kita bisa melihat banyak ladang yang ditanami aneka sayur dan buah. Jeruk2 ranum yang siap panen menghiasi hampir sepanjang jalan yang kami lewati. Tadinya kami juga berharap bisa menikmati kecantikan cherry blossom, sayang kami datang sedikit terlambat. Bunga2 sakura di sana sudah gugur sekitar 1 minggu sebelum kami tiba. Sebagi gantinya, Jun membawa kami ke lapangan yang dipenuhi dengan bunga canola yang juga ga kalah cantik.

_DSC0153

_DSC0151

Mysterious Road

Mysterious road atau Dokkaebi ini terletak di sebuah bukit di kaki gunung dan menghubungkan dua jalan raya utama di Jeju. Mengapa jalan ini disebut sebagai mysterious road karena adanya kandungan magnet yang membuat mobil atau benda apapun yang berjalan di atas Dokkaebi bisa bergerak sendiri ke atas. Misalnya, mobil yang di parkir dalam kondisi netral mampu berjalan sendiri tanpa dikendalikan sopirnya. Air yang dituang diatas jalan ini juga tidak akan mengalir ke bawah melainkan justru naik ke bagian jalan yang posisinya lebih tinggi.

11

Dragon Head Rock
Atau yang sering disebut juga dungeon Yongduam adalah batu karang yang bentuknya menyerupai kepala naga, konon terbentuk dari hembusan udara yang kencang dan terpaan ombak selama ratusan tahun. Saat tiba di sana cuaca sedang hujan dan angin bertiup cukup kencang. Saya hanya ke sana selama 5 menit untuk ambil foto dan setelah itu lari kembali ke bis untuk menghangatkan diri ^_^

IMG_20150420_144352

 

Nanta Show

Nanta show ini meruapakan salah satu attraction yang paling terkenal di Korea. Kami diajak menikmati sekelompok seniman yang mementaskan pertunjukkan musik non-vokal, yang hanya terdiri dari ritme dan ketukan semacam pertunjukan perkusi. Yang unik adalah Nanta memainkan musik dengan menggunakan berbagai peralatan dapur seperti talenan, panci, wajan dan piring yang dimaikan seperti ritme musik tradisional Korea, samulnori.  Pertunjukan yang lucu, ringan dan menghibur.

 

DSC00719

 

nanta1

Gimnyeong Labirin Maze Park
Gimnyeong Maze Park berada di Donggimnyeong-ri. Tempat ini didesain oleh perusahaan terkenal Adrian Fisher Minotaur Maze Designs, dan didanai oleh seorang professor Amerika di Universitas Nasional Cheju, Frederic H. Dustin. Cintanya pada Jeju telah membuatnya bertahan selama lebih dari 27 tahun di pulau itu. Labirin yang unik ini terdiri dari tumbuh-tumbuhan dari seluruh Asia dan dirawat dengan sangat baik.

_DSC0156

Gimnyeong Maze Park terdiri dari sebuah labirin yang mempunyai tujuh gambar yang digabungkan menjadi satu. Labirin ini berbentuk seperti Pulau Jeju, dan gambarnya dapat terlihat jelas dari atas, yang mencakup: seekor ular, yang merupakan objek yang disembah sampai pertengahan tahun 70an; kuda asli Pulau Jeju, yang dibawa ke tempat itu oleh orang Mongolia pada tahun 1276.

Konon, diperlukan waktu  sekitar 20 sampai 30 menit untuk menemukan jalan keluar dari Labirin ini. Disarankan untuk membawa handphone sebelum masuk ke Labirin, just in case ga bisa ketemu jalan keluarnya, bisa telpon untuk minta bantuan:)

Ice Museum dan trick Eye Museum. 
Pada dasarnya hampir sama dengan museum2 3D yang ada di kota2 lain seperti Jakarta, Bali, Singapore atau Hongkong. Bedanya Museum 3D di sana semua petunjuk arahnya menggunakan bahasa Korea ;-) Seru buat bikin foto lucu2an…

DSC00728

 

Seongsan Ilchulbong atau Ilchulbong.

_DSC0133
Dikenal juga dengan sebutan Puncak Matahari Terbit, adalah sebuah kawah gunung berapi  yang memiliki luas 99.000 m² dan tinggi 182 m di ujung timur Pulau Jeju. Terbentuk karena proses erupsi hydrovulkanis dimana terjadi letusan gunung api yang sangat dahsyat yang terjadi ratusan tahun yang lalu. Letusan itu menyemburkan magma dalam jumlah besar ke angkasa sehingga meninggalkan bekas berupa kawah yang lebar dengan dengan tepi yang dangkal. Sesuai dengan namanya, tempat ini sangat tepat untuk menyaksikan matahari terbit. Kami menikmati keindahan kawah ini dari kejauhan. Pemandangan yang cantik sekaligus bikin merinding. Merinding ngebayangin gimana kawah itu bisa terbentuk, dan merinding ngebayangin kalau harus jalan sampe ke situ ^_^ ^_^

 

IMG_20150420_112649

_DSC0136

 

Di komplek wisata ini kita juga bisa menyaksikan pertunjukan wanita2 penyelam yang biasa mencari abalon. Umumnya mereka sudah cukup sepuh. Tapi fisiknya keliatan masih sangat kuat. Dan kemampuan menyelamnya juga jangan ditanya yaa… Juara deh pokoknya!

Teddy Bear Museum

DSC00803

 

Koleksinya banyak dan bagus baguuusss…. Berbagai ukuran boneka beruang dengan bermacam pose dan busana bisa kita nikmatin di sana. Sayang saya bukan termasuk fans nya teddy bear, bahkan sejak kecil saya memang ga terlalu suka sama boneka. Jadi pas mampir di toko suvenirnya saya cuman beli 1 selendang warna olive green yang bahannya menurut saya nyaman banget buat dipake😀

Daaannnn…..,
Setelah selama 4 hari menikmati keindahan dan kesejukan Pulau Jeju, perjalanan kami lanjutkan menuju Seoul. Penerbangan dari Jeju ke Gimpo Airport di Seoul makan waktu sekitar 1 jam.

DSC00823

_DSC0266

Berbeda jauh dengan Jeju, pemandangan kota Seoul amat mirip dengan banyak kota modern lain di dunia. Jalanan yang dipenuhi deretan gedung tinggi, berbagai jenis kendaraan, orang2 yang berjalan dengan cepat dan penunjuk arah menuju subway stations. Terus, apa saja yang bisa kita lihat saat kita menunjungi Seoul?

Nami Island

Konon, pulau yang dipenuhi dengan barisan pepohonan yang cantik ini amat terkenal di kalangan para pencinta drama Korea. Ukuran pulau ini imut banget, hanya berdiameter 6 kilometer dengan luas area sekitar 460.000 m2. Sekali berkunjung ke sana bisa langsung menjelajah ke seluruh pulau:)

Lama perjalanan dari Seoul ke Nami Island sekitar 1 jam. Waktu tempuh penyebrangan dengan ferry nya sekitar 15 menit. Sebentar banget yaa… Jangan ngebayangin jarak Jakarta Merak atau Ancol – Pulau Seribu… ^_^ ^_^

Pulau yang namanya diambil dari nama salah satu pahlawan bangsa Korea, Jenderal Nami ini menjadi sangat terkenal setelah digunakan untuk shooting serial drama Winter Sonata (2002). Saya sendiri belum pernah nonton drama nya. Tapi begitu sampai di Nami Island ini, saya bisa langsung merasakan sensasi drama dan romantisme kisah cinta Kang Joon-sang dan Jung Yoo-jin yang fenomenal itu.  😀😀 

Jalan2 di berwisata ke Nami Island ini memang sangat menyenangkan. Udaranya sejuk, pulaunya bersih, pemandangannya cantik dan makanannya enak2 ^_^. Pemandangan pulau Nami dengan deretan pinus yang berbaris rapi ini memang selalu cantik sepanjang musim. Karena saya baru 1 kali ke Nami di musim semi, jadinya foto2 musim yang lainnya saya pinjam dari hasil googling saja yaaa…

summer

summer

 

5119136215_ee390c5a1c_b

autumn

 

winter

winter

 

spring, april 2015. pose a la bintang film Korea ^_^

spring, april 2015. pose a la bintang film Korea ^_^

Mount Seorak National Park.

Tempat wajib lain yang perlu diliat saat kita mengunjungi Korea ini merupakan wisata alam lain yang menjadi tujuan para wisatawan saat mengunjungi Korea Selatan. Jaraknya sekitar 3 jam perjalanan dari Seoul.

mount sorak

Tebing-tebing Mount Seorak berwarna pucat dan nampak seperti salju abadi. Itulah sebabnya gunung ini dinamakan Seorak, Seor berarti salju dan ak berarti gunung besar. Gunung kapur ini selalu ramai dikunjungi wisatawan sepanjang tahun. Pantas saja rombongan kami perlu mengantri beberapa waktu untuk bisa dapat gilira naik cable car menuju Gwongeumseong Fortress, salah satu puncak Mount Seorak. Di musim dingin puncak gunung Seorak biasanya tertutup salju. Bisa dibayangkan betapa cantiknya yaa…

Mount Seorak ramai dikunjungi para wisatawan sepanjang tahun, namun katanya puncak kunjungan para wisatawan pada saat musim gugur. Kecantikan musim gugur di Mount Sorak katanya merupakan salah satu yang terindah. We’ll just have to check that out later yaa…😉

 

_DSC0193

 

_DSC0220

 

Selain menawarkan alam yang indah, sejak lama Seoraksan juga menjadi salah satu pusat peribadatan umat Buddha. Di sini berdiri Sinheungsa Temple, kompleks kuil tua Buddha yang dibangun pertama kali sekitar abad ke-7. Pada dua sisi di pintu masuk kuil terdapat patung-patung besar yang merepresentasikan empat raja/dewa langit dalam kepercayaan Buddha Korea (Cheonwang).

_DSC0231

 

Baekdamsa Temple
Saya bukan penggemar temple. Mungkin karena selama ini temple2 yang saya kunjungi nampak nyaris sama satu sama lain. Tapi Baekdamsa ini beda banget! Lokasinya ga begitu jauh dari Mt. Seorak. Dan begitu menginjakan kaki di komplek Baekdamsa, saya langsung merasa jatuh hati. Tempatnya super bersih, tenang dan nyaman.

DSC00887

DSC00880
Kuil Baekdamsa dibangun oleh Ja Jang (590~658) di masa kekuasaan  Queen Jin-Deok (647-654), penguasa ke 28 di Kerajaan Silla di Korea. Kuil ini telah beberapa hancur akibat perang dan bencana alam, salah satunya adalah bencana kebakaran besar yang terjadi pada tahun 690 yang menyebabkan kuil ini rata dengan tanah. Bangunan yang bisa kita lihat sekarang adalah versi renovasinya yang selesai dibangun pada tahun 1957. Kuil Baekdamsa ini berdiri dengan tegak di tengah pesona alam sekitarnya. Dikelilingi hutan dan perbukitan, Baekdamsa terlihat sangat elegan. Saya sukaaaaa sekali menikmati udara sejuk dan suasana tenang di sana. Rasanya betah sekali berlama2 di komplek kuil ini. Apalagi karena di sana juga tersedia fasilitas free wifi😀 Seperti biasa, saya dan rombongan selalu excited kalau ketemu wifi. Langsung update status dan chek kondisi Jaringan di group chat nya masing2. Itulah enaknya punya bisnis online yaaa…❤

DSC00881

 

Everland
Everland merupakan theme park atau taman hiburan terbesar Korea Selatan. Dikelola dan dioperasikan oleh Group Perusahaan raksasa Korea, Samsung, theme park ini menjadi theme park terbesar di Korea yang dikunjungi lebih dari 8 juta pengunjung per tahun. Sama seperti Dufan, Universal Studio dan Disneyland, Everland ini juga dipenuhi dengan ratusan wahana permainan yang bisa dinikmati semua umur. Saya bersama suami memang kebetulan kurang suka sama mainan2 yang yang ada di sana. Mungkin karena perginya ga sama anak2 yaa… Jadi liat wahana2 itu malah bikin kami jadi kangen sama Bianca Benaia dan Benezra yang kami tinggal di rumah. Jadinya kami memilih untuk duduk2 sambil nontonin orang yang lalu lalang dan makan spons es krim khas Everland yang unik dan wienaaaakk tenan…❤

spoons-ice-cream-only

Bentuk es krim nya bulet2 kecil, teksturnya seperti spons yang lembuuuutttt banget.

Saat kami berkunjung ke Everland juga sedang digelar festival bunga tulip. Ribuan tulip berbagai warna menghiasa sudut2 theme park ini. Cantiiikkkk sekali. Ga perlu jauh2 ke Belanda buat bikin foto sama tulips yaaa…, cukup dengan bergabung jadi independent consultant nya Oriflame dan kejar challange yang hadiahnya bisa jalan2 ke Korea😀

 

tulip festival everland

 

Gyeongbok Palace

Gyeongbokgung adalah salah satu dari lima istana yang ada di Seoul. Di dalamnya tersimpan sejarah Korea selama lebih dari 500 tahun. Dibangun oleh Raja pendiri Dinasti Joseon, Lee Seong-Gye, pada tahun 1395 ketika ibu kota Negara dipindahkan dari Gyeseong ke Seoul, dan direkonstruksi pada tahun 1867. Gyeongbokgung berarti Istana yang Menyinarkan Kebahagiaan. Sayangnya banyak bagian yang rusak pada saat penjajahan Jepang di awal abad 20. Namun saat ini beberapa bangunan dan tempat yang tersisa pelan-pelan telah diperbaiki.

Gyeongbokgung berdiri di atas lahan seluas 180,000 m2. Letaknya di ujung utara Sejongro Boulevard, katanya mah cuma sepelemparan batu jauhnya dari Blue House, kediaman Presiden Korea Selatan. Waktu itu kami ga sempat mampir ke Blue House, hanya lewat dan liat dari kejauhan saja. Kalau saya ga salah, saat itu ada jalan menujun Blue House yang ditutup sehinggga kami harus mengambil jalur lain.

DSC00907

 

Saya suka liat pintu2 dan jendela di komplek istana ini. Mirip rumah2 tua di Jawa dan rumah2 peranakan yaaa…😀

_DSC0277

 

National Folk Museum

National Folk Museum of Korea terletak di halaman Istana Gyeongbok. Di dalamnya tersimpan lebih dari 2000 koleksi artefak dan alat-alat yang digunakan oleh masyarakat Korea pada masa lalu sampai sekarang. Bangunan museum ini didesain mengikuti arsitektur kuil-kuil Buddha yang terkenal di Korea.  

DSC00899

 

Shopping!!
Seoul punya banyaaaaaaakkkkk banget tempat buat shopping. Bisa seharian kalau mau nulis review tempat belanja di Seoul. Tapi kemarin itu kami diajak mampir ke tempat2 belanja turis yang beberapa diantarannya saya lupa namanya. Maklum, kalau ikut tour semuanya terjadi begitu cepat. Dan kadang kita belum sepenuhnya sadar berada di mana, tau2 sudah diminta naik bis lagi untuk lanjut ke destinasi berikutnya. Tempat2 yang kami datengin kemarin itu ada:

National Ginseng Center
Ginseng Store
Produsen Red Pine Needle Oil
Donghwa Duty Free Shop
Amethyst Showcase (tempat pengolahan batu amethys jadi berbagai macam perhiasan. Konon Korea Amethyst is the best quality in the World)
Myeongdong Street
Dongdaemun

Selain tempat2 shoping itu rombongan kami juga diajak ke tempat belajar bikin kimchi dan foto2 menganakan Hanbok, baju tradisional Korea. Di mananya saya lupa😀

IMG_20150421_123708

IMG_20150421_132248

 

Maka, setelah menghabiskan 5 hari yang sangat menyenangkan di negeri ginseng Korea, perjalanan pun kami lanjutkan menuju Hongkong!
Ngapain aja di Hongkong, nanti ceritanya di Part 2 yaaaa…. ^_^ ^_^ ^_^

 

kilometer nol.

12002182_10153630950011170_3459942950124435837_n

Ide cemerlang nan gilang gemintang itu bisa hadir di mana saja dan kapan saja.
Seperti saat dini hari di ruangan kecil yang paling pribadi.

I just had a new huge project going on in my mind.
3 tahun ke depan mau jalan menikmati cantiknya negeri terelok di dunia.
Mulai dari KM 0 di titik terbarat.

Pasti akan jadi perjalanan yg luar biasa… ❤❤ <3 

Sukaaa…!

Orang cerdas berdiri di dalam gelap, sehingga mereka bisa melihat sesuatu yang tak bisa dilihat orang lain.
Mereka yang tak dipahami lingkungannya, terperangkap dalam kegelapan itu. Semakin cerdas, semakin terkucil. semakin aneh mereka.
Kita menyebut mereka: orang-orang yang sulit.
Orang-orang sulit ini tidak berteman, dan mereka berteriak putus asa memohon pengertian.
DItambah dengan sedikit saja dengan sikap introver, maka orang-orang cerdas semacam ini tak jarang berakhir di sebuah kamar dengan perabot berwarna teduh dan musik klasik yang terdengar lamat-lamat, itulah ruang terapi kejiwaan.
Sebagian dari mereka amat menderita.

Sebaliknya, orang-orang yang tidak cerdas hidupnya lebih bahagia. Jiwanya sehat wal afiat. Isi kepalanya damai, tenteram, sekaligus sepi, karena tak ada apa-apa di situ, kosong.
Jika ada suara memasuki telinga mereka, maka suara itu akan terpantul-pantul sendirian di dalam sebuah ruangan yang sempit, berdengung-dengung sebentar, lalu segera keluar kembali melalui mulut mereka.

‪#‎AndreHirata‬
‪#‎LaskarPelangi‬

Siapa bertelinga, hendaklah ia mendengar