Termahal di dunia

Tarif rata2 toilet umum di Indonesia itu antara 1000-3000 rupiah kan ya? Kalau sesekali kita ketemu toilet umum yang tarifnya di atas itu, pasti udah langsung protes. Kalau kebetulan ga terlalu kebelet, kita mungkin akan balik badan dan cari toilet lain yang rate nya lebih bisa diterima 😛

Di Cairo Mesir, rata2 tarif toilet umum adalah 1 USD. Sekitar 10-12 ribu rupiah. Kalau di Jakarta bisa buat bayar 1 rombongan keluarga, atau sendirian tapi bolak balik 6 kali. Mahal yaaa…. Dan soal kebersihannya, ga usah ditanya. Nanti ga nafsu makan.

Di St. Petersburg, Russia, tarif toilet umum rata2 adalah 30 rubel. Sekitar 15 ribu rupiah, sedikit lebih tinggi rate nya dibanding dengan di Cairo. Yang khas dari toilet umum di St. Pete adalah aromanya yang aduhai. Karena kondisi alam yang selalu dingin sepanjang tahun, orang sana suka banget minum minuman beralkohol. Akibatnya urin mereka baunya menyengat banget. Ga betah deh lama2 deket toilet umum di sana.

Di Paris, saya punya cerita sendiri….

_DSC0229

Suatu hari, saya dan suami baru saja selesai jalan2 di sekitar Tour Eiffel. Hari sudah mulai sore dan kami sudah seharian jalan puter2 Paris. Tiba2 nature calls, saya kebelet banget. Sebenernya di sepanjang jalan dari Metro Station Champ de Mars sampe Tour Eiffel banyak toilet umum yang bisa kita temui. Tapi sore itu 2 Public Restroom yang saya temui sedang out of service. Akhirnya saya nanya ke ibu2 yang punya kedai souvenir ga jauh dari situ.

“Bu, ibu tau ga toilet yang paling deket dari sini di sebelah mana ya?”

“Ga ada, semua pada rusak! Kalau mau ke toilet sono cari cafe!”

“Maksud Ibu cafe yang sebelah mana?”

“Ya cafe yang mana2 aja, kamu beli kopi apa pa kek di situ… Ntar kan bisa numpang pake toiletnya”

Ooohhh…, baru mudheng sayaaa…. 😀 Dan walaupun rada bete karena dijutekin sama ibu2 itu, akhirnya saya dan suamipun jalan menjauh dan mulai cari cafe yang paling deket dari situ. Masuk, duduk, order kopi dan coklat panas sama beberapa potong roti, walaupun sebenernya kami ga sedang laper.  Yang penting bisa numpang ke toilet. Abis itu, sambil ngobrol puas2in deh mondar2 ke restroom. Ogah rugi banget judulnya… 😀

Setelah yakin kantong urin sudah bener2 kosong, saya pun minta bill. 30an Euro sajaaa…. Dan jadilah itu pengalaman bayar toilet saya yang termahal di dunia 😀

Advertisements

Belanja di Ikea

Saya kenal Ikea sudah sejak puluhan tahun yang lalu. Sejak pertama kali liat buku katalog Ikea Germany di rumah eyang Bali. Langsung kesirep! Sukaaaaa bangeeetttt…. Suka desain2nya, suka warna2nya, suka semuanya. Sejak saat itu juga saya suka ngebayangin furnitur2 itu suatu saat bisa ada di rumah saya.

Sejak denger kabar kalau Ikea buka di Indonesia Oktober tahun lalu, saya langsung pengen ke sana. Tapi baru bulan ini kesampean. Pertama kali ke sana sama Bapak dan sahabat saya, Wulan. Baru liat2 sambil beli beberapa barang kecil2. Tentu saja fabrics dan cushions. Just can’t get enough of them 😀

1599532_10153018010931170_6787441946714095727_o

Kunjungan kedua kalinya minggu lalu, saya ke sana berdua aja sama Wulan. Empat lembar shopping list sudah saya siapkan dari rumah.

Iyaa…, jadinya kalau mau belanja di Ikea ini enak deh… Sebelum ke sana, kita bisa browsing katalog online nya dulu. Masukin barang2 apa aja yang mungkin mau kita liat atau beli. Nanti akan keluar daftarnya. Ada keterangan apakah stock nya tersedia atau ga. Kalau tersedia jumlahnya berapa, dan kalau ga tersedia, ada perkiraan waktunya kapan stock akan ada. Di daftar belanja itu juga ada informasi di rak dan bagian mana lokasi barang yang kita cari. Jadi saat belanja kita tinggal bawa print out daftar belanja kita aja.

Image 7

Terus ada apa aja di sana?
Ada parkir gratis. Jadi kalau mau berlama2 di sana ga usah mikir ntar bayar parkirnya mahal 😀

Ada play ground. Jadi kalau bawa anak2 mereka bisa main di sana dan ga mengganggu konsentrasi belanja ibunya.

Ada cafe yang nyaman banget. Makanannya enak, dan harganya reasonable.

Ada jutaan barang bagus dan lucu yang bisa bikin kita kalap dan lupa diri. So better watch out 😀

Terus, apa bedanya belanja di Ikea dengan di toko furnitur lain?
Di Ikea kita diajar untuk mandiri. Ngambil barang sendiri di market hall. Memastikan barang yang kita ambil bener, sesuai dengan nomor artikelnya. Kayaknya ribet ya, tapi sebenernya seru… Apalagi waktu kemarin saya beli sofa bed. Ga kebayang kemasannya kayak gimana. Ternyata packing nya itu terbagi jadi 3. Ada 1 dus besar yang isinya rangka sofa. 1 gulungan busa buat dudukannya. Dan satu plastik segede karung yang isinya cover sofa. Lumayan berat, dan kami sempet kerepotan nuruin barang2 itu dari rak dan meletakannya di troley belanja. Jadi kalau bisa ngajak cowok dewasa yang tenaganya kuat, bisa sangat bermanfaat 😉

Image 4

Dan ini adalah pengalaman saya yang pertama kalinya, beli sofa bed + nakas + kursi + lampu + bantal + karpet + jam dinding + tanaman dan lain-lain, dan pulangnya dibawa sendiri naik Grand Livina 😀

Image 8

Sampe rumah kita masih harus merakit furnitur yang kita beli. Bagian ini saya percayakan sepenuhnya sama Bapak. Dan setelah uplek2 hampir sejam, jadilah sofa bed yang saya beli kemarin. Beda banget kan penampakannya. Tadinya cuman dus gede sama gulungan busa doang, dan kemudian bisa jadi sofa bed super nyaman kayak gini…Designer nya hebat, yang ngerakitnya apa lagi… 🙂

Image 5

Buat dapetin info lengkap tentang Ikea bisa diliat di sini yaa….
Saran saya, selain ngajak temen yang tenaganya kuat, sebaiknya ke Ikea jangan pas week end karena katanya penuuuhhh banget. Dan, jangan lupa pake baju dan sepatu yang nyaman. You might ended up spending the whole day there… 😉

Thank you Google Maps!

Image

 

 

Ada banyak hal yang punya arti penting dalam hidup saya. Salah satunya adalah Google Maps.

Dari dulu, saya memang juara nyasar. Waktu baru awal2 kerja di Bandung, beberapa hari pertama berangkat ke kantor selalu kesasar2. Padahal dari rumah cuman naik angkot 2 kali dan turun pas di depan kantor. Nganterin temen dari luar kota mau nyari Gedung Sate, nyasar sampe ke Kosambi. Pulang dari Kantor di Kampung Melayu ke Bekasi salah keluar pintu tol, nyasar ke Pasar Rebo. Jadi navigator nya Bapak, mau ke Jatibening kebablasan masuk Tol Jagorawi. Dan masih banyak lagi kisah nyasar saya yang lainnya. Udah ga keitung jumlahnya.

Empat belas tahun yang lalu, waktu baru pindah ke Jakarta saya dan suami sering banget ribut karena masalah nyasar2an ini. Ngapalin jalan2 di kampung saya dulu aja masih suka gagal, gimana lagi dengan jalan2 di Jakarta yang segitu banyak dan ruwetnya? Setelah hampir 1 tahun tinggal di Jakarta, saya baru berhasil menghapalkan jalan dari Stasiun Jatinegara ke tempat kos saya di Tebet.

Solusi kami waktu itu adalah beli buku Peta Jakarta. Dan karena saat kami bepergian Bapak harus nyetir, jadi saya lah yang bertugas untuk baca peta. Sayangnya masalah belum berakhir di situ.

Kemampuan saya dalam membaca peta ternyata buruk sekali. Walau pun sebelum berangkat sudah di briefing dan dikasih ancer2, dan selama perjalanan buku peta itu ga pernah lepas dari tangan saya (kadang2 buku petanya yang saya bolak balik dan puter2, kadang kepala saya yang muter2 sampe pening), tetep aja saya suka salah baca arah. Alhasil, saya menjerumuskan suami saya dalam lembah kesasaran. Dan kalau udah gitu, biasanya beliau akan ngomel2 dengan penuh rasa frustasi, dan saya berakhir dengan nangis. Uhuk… Keadaan sedikit berubah waktu Bapak baca artikel tentang perbedaan kemampuan otak pria dan wanita. Hasil penelitian menunjukkan kalau wanita memang umumnya punya kelemahan dalam hal membaca peta. Bapak jadi lebih sabar menghadapi saya yang ga pinter baca peta 🙂

Nah, sekarang…. Puji Tuhan sudah ada aplikasi goolge maps di berbagai gadget yaa… Hidup saya jadi jauh lebih tenang. Kasus2 nyasar jumlahnya menurun signifikan. Kalau pun sesekali nyasar, biasanya google maps bisa langsung kasih alternatif jalan lain. Pernah juga saya salah baca arah terus buru2 klik rute baru untuk cari alternatif jalan lain, dan akhirnya sampe ke tujuan tanpa saya harus ngaku kalau sebenernya tadi salah jalan 😀

Turn right…
Turn left…
Go straight…
Your destination will be on the right….

Ahhhh…., senangnyaaa…
Terima kasih ya Google Maps….
You  make my life a lot easier!

best nasi goreng, my version

Ada yang bilang, menu nasi goreng itu menu orang frustasi. Kalau udah ga tau lagi mau makan apa, akhirnya “ya sudah, nasi goreng ajaaa…”
Itu ga berlaku buat saya…

Misalnya,
Saat makan di restoran dimana tersedia puluhan menu makanan yang menarik, saya bisa saja milih untuk pesen “nasi goreng biasa, pedes. Kalau boleh kasih additional request: polos aja jangan pake apa2 selain telur, super pedes”. Jangan pake apa2 itu maksudnya ga pake ayam, kambing, sapi, pete, ikan asin, udang, kepiting atau kacang polong dll. Tapi tetep pake bumbu dong….

Image 2

Ada cerita bersejarah dibalik hobi saya makan nasi goreng polos pedes ini.

Jaman saya masih sekolah dulu, Ibu saya selalu membiasakan kami sarapan sebelum berangkat sekolah. Dan karena keterbatasan kami saat itu, menu rutin yang selalu beliau suguhkan setiap pagi adalah nasi goreng polos ini. Tanpa lauk, sesekali pake telor kalau sedang ada stock nya. Kadang2 saya tambahkan kecap manis, hanya di separuh permukaannya saja.

Saya ga pernah melewatkan rutinitas sarapan nasi goreng ini. Buat saya nasi goreng polos ini penting banget. Bisa jadi penyelamat dari rasa lapar sekaligus jadi sumber energi sepanjang hari saya di sekolah.

Setelah lewat puluhan tahun, dan setelah berkelana ke banyak tempat dan setelah mencicipi ribuan piring nasi goreng, ternyata hati saya tetap terpaut sama nasi goreng polos buatan Ibu saya ini. Nasi goreng yang bumbunya hanya bawang merah dan cabe rawit iris, digoreng pake minyak jelantah, campur telor acak dan garem. Sesekali ditambahin kecap manis di separuh permukaannya aja.

And here comes the best nasi goreng in the whole world!