pantangan

setelah minggu sebelumnya saya begitu berbahagia karena berhasil turun 2 kilo dalam 1 minggu, minggu ini saya terpaksa gigit jari 😦

kalau kata dokternya sih, itu karena terapi akupuntur yang saya jalanin sementara ini emang masih konsentrasi di perbaikan lambung dulu. but off course, i know better 😦 itu pasti ada hubungannya sama bebek panggang sambel ijo dan bakso yang saya nikmati minggu lalu…

dilematis memang, di satu sisi saya ingin patuh sama daftar pantangan yang dikasih sama dokter. di sisi lainnya, saya juga ga ingin mengecewakan hati suami tercinta yang pada suatu malam minta ditemenin makan nasi bebek langganan. apalagi kalau di lubuk hati yang terdalam, saya juga ternyata suka banget sama tawaran itu…

btw, waktu saya baca catetan kecil yang isinya list makanan/minuman yang harus saya hindarin selama program, saya sempet mikir:  “ini dokter pasti lagi ngeledek saya. atau jangan2 dia ada keturunan dukun? dari mana dia tau semua makanan kesukaan saya?”

sudahlah…. minggu lalu saya tokh menerima upah dari ketidakpatuhan saya 😀

 

Advertisements

a brave girl

untuk ukuran seorang penakut seperti saya, yang hampir saja meloncat turun dari meja operasi beberapa menit sebelum dokter anastesi menusukan jarum raksasanya di tulang belakang saya, dan yang selalu jadi pucet dan gemeter tiap denger suara klentingan perabotan dokter gigi; membiarkan seorang asing yang baru saya kenal kurang dari seperempat jam menusukan puluhan jarum di perut buncit saya, adalah sebuah prestasi.

walaupun awalnya takut, tapi keinginan yang besar untuk jadi sehat dan langsing akhirnya menguatkan saya untuk mengikuti terapi akupuntur itu.

kenapa akupuntur? ceritanya panjang dan berliku 😛 yang pasti, terapi ini saya pilih karena terhitung aman. dan tentu saja, karena sekarang saya sudah jadi gadis pemberani 😀

saya ambil 2 paket program.  yang pertama untuk memperbaiki kondisi lambung dan saluran penceranaan yang kurang beres. dan yang kedua, buat melangsingkan tubuh, khususnya mengurangi timbunan lemak di daerah perut. untuk perbaikan lambung, jarum2 akupuntur itu dicublesin di kaki. rasanya? menurut saya sama sekali ga sama dengan rasa digigit semut. dan untuk slimmingnya, sekitar 20 biji jarum ditongkrongin di atas perut selama kurleb 30 menitan.

umumnya terapi akupuntur ini dilakukan 1 minggu 1 kali. cuman saya emang terpaksa harus rada ngebut, soalnya takut keburu nyokap balik ke bali. ntar ga ada yang dimintain tolong jagain anak2 kalau pas saya ke klinik 😛

eniwei, setelah 2 kali terapi, per hari ini berat saya udah turun 2 kilo. sementara kondisi lambung belum bisa dilaporkan. soalnya ga keliatan 😛 tapi kayaknya sih emang belum sembuh total. secara perut saya masih sering berasa perih dan laper ga pada waktunya…. 😛