ketika kita bertamu

kita semua pasti pernah kedatangan tamu dan bertamu ke rumah orang lain. dari pengalaman saya hidup selama tujuh belas tahun plus-plus ini, ternyata ada banyak hal penting yang perlu diperhatikan sehubungan dengan soal tamu menamu ini.

waktu saya kecil dulu, saya sering denger istilah bahwa “tamu adalah raja”. tapi menurut saya, tamu adalah tamu. dan rumah kita bukan kerajaan.

sama seperti tuan rumah selayaknya bersikap manis terhadap tamunya, sang tamu juga sebaiknya bisa bersikap baik, supaya sang tuan rumah bisa menerimanya dengan suka cita.

berikut beberapa tips saya yang bisa diperhatikan ketika kita bertamu. buat yang setuju dengan tips2 ini, saya ucapkan terima kasih. dan buat yang ga setuju, maapin yaaa…

minta ijin.
jangan sekali2 bertamu tanpa ijin yang punya rumah. jaman kan udah maju, kita bisa ngontak calon tuan rumah via telpon, sms, ym, facebook. bebas aja. yang penting kita bilang dulu kalau kita mau dateng. dan, tunggu sampai tuan rumah bilang: ok, silakan datang. itu artinya mereka udah ngasih ijin dan ga keberatan kita dateng.

hargai privasi.
buat banyak orang jaman sekarang, terutama yang hidup di kota besar, beristirahat di saat weekend bisa jadi “barang mewah”. setelah sepanjang minggu belibet sama urusan kerjaan, sekolah dan rumah tangga, biasanya orang ingin istirahat dan ngabisin waktu sama keluarganya saat weekend. jadi, jangan tersinggung kalau orang yang kita mau datengin saat weekend menolak kita dengan halus.

cermati kalimat2 seperti:

“kalau mau dateng boleh aja, tapi jam 11 nanti gw ada acara berenang sama anak2”,
atau:

“kebetulan gw ada acara nanti sore, tapi kalau mau dateng di rumah ada si mbak kok”,
atau:

“gw belum tau weekend ini mau kemana sama anak2, tapi kalau emang mau dateng ntar telpon2 aja lagi yaa”,
atau:

“waduh, weekend kan waktunya gw memadu kasih ama bini gw….”

kalau udah gitu, sebaiknya jangan ndableg!

jangan maksa.
kalau tuan rumah sudah menolak secara halus 1 kali, cobalah untuk me-reschedule rencana kunjungan kita. kalau ditolak 2 kali, cobalah unutk mengurangi ekspetasi. kalau masih ditolak sampe 3 kali, sebaiknya kita coba untuk introspeksi diri๐Ÿ˜€

bawa buah tangan.
jadilah tamu yang menyenangkan. usahakan jangan datang dengan tangan kosong. makanan dan minuman adalah contoh buah tangan yang paling umum. kenali kesukaan tuan rumah supaya kita bisa membawa buah tangan yang cucok.

buku atau majalah bisa jadi alternatif buah tangan buat tuan rumah yang suka baca. cd2 musik juga bisa jadi pilihan. usahakan jangan ngasalย  dalam membawakan buah tangan. cd pororo tentunya ga cucok buat oma2. bawain sayur gudeg ke rumahnya orang padang juga sebaiknya dihindari. kecuali kita tau persis kalau tuan rumahnya doyan.

jangan rakus.
sesuai adat timur, tuan rumah biasanya menyiapkan suguhan buat tamunya. kadang makanan ringan, kadang juga makanan berat. walaupun kita doyan banget usahakan jangan menyikat habis suguhannya. secukupnya saja. bilang kalau kita suka banget sama suguhannya. kalau tuan rumahnya sedang bagus moodnya, mungkin aja pas kita pulang dibekelin bungkusan makanan yang kita suka๐Ÿ˜€

sebaiknya jangan bertamu dalam keadaan perut kosong. karena mungkin aja tuan rumahnya lagi ga punya suguhan, lagi males masak, atau lagi ga punya duit. kan ga enak kalau ngobrol2 sambil perut klutuk2. tapi juga janganย  datang dalam keadaan kekenyangan. kurang enak juga kalau baru bertamu beberapa menit tiba2 harus numpang ke kamar kecil.

sebutkan jumlah
ceritakan sama tuan rumah kira2 dengan siapa kita akan datang. sebutkan jumlahnya berapa orang. khusus kalau ngajak temen, tanya dulu sama tuan rumah apakah dia keberatan atau nggak kalau kita ngajak temen. terutama kalau tuan rumah ga kenal sama temen yang kita ajak.

jangan sampe tuan rumah semaput gara2 kita dateng bawa rombongan se er te kayak orang mau transmigrasi bedol desa. dengan nyebutin jumlah kita yang mau dateng, tuan rumah bisa memperkirakan berapa kursi yang harus disiapkan, berapa gelas minuman yang harus dibikin. dan apakah mereka punya cukup makanan buat menjamu tamunya. pastikan tuan rumah ga keberatan dengan jumlah orang yang mau dateng.

jangan sok tahu
sama dengan tiap negara yang punya dasar negaranya masing2, tiap2 rumah juga punya aturannya sendiri2. jangan sok rajin dengan membawa gelas kotor ke dapur atau berinisiatif nyuci piring sendiri. kecuali tuan rumahnya udah ngasih ijin. ada beberapa jenis tuan rumah yang ga seneng dapurnya di liat2๐Ÿ˜›

kalau terpaksa harus pinjem perabotan tuan rumah, misalnya mau bikin air panas buat kopi, masak mie instan atau ngangetin makanan bayi, tanya dulu perabotan mana yang biasa dipake tuan rumah. jangan sampe tuan rumah jade bete karna wajan lapis teflonnya rusak gara2 kita bikin mie instan dan ngudek2nya pake garpu stainless. dan jangan lupa, bersihkan kembali perabotan yang udah kita pake. tapi tanya dulu gimana kebiasan nyuci piring si tuang rumah. biar ga salah.

bawa persiapan
pastikan kita bawa semua kebutuhan kita selama bertamu. jadi sebisa mungkin ga ngerepotin tuan rumah dengan pinjem atau minta ini itu. kalau kita bawa bayi, pastikan bawa baju ganti, diapers, tisue. kalau emang niatnya mau nginep, jangan lupa bawa peralatan mandi.

bersikap peka
jangan jadi tamu yang cuek. perhatikan sikap dan bahasa tubuh tuan rumah. kalau tuan rumah udah mulai keliatan gelisah, bolak balik liat jam, itu salah satu pertanda kalau dia udah mulai bosan dan keberadaan kita dirumahnya udah mulai terasa mengganggu. mungkin dia udah ada acara lain. mungkin dia udah laper tapi ga mau ngajak kita makan bareng. mungkin dia udah capek dan pengen tidur. mungkin dia udah kangen pengen berdua2an sama suaminya….

perhatikan sopan santun
jangan ngomong terlalu keras apalagi dengan bahasa2 calo terminal. jangan berbusana kurang senonoh. kesian yang punya rumah. jangan main mata dengan tuan/nyonya rumah. bahaya!

jangan sekali2 buka2 lemari pakaian, kulkas atau tempat2 penyimpanan khusus lainnya. kecuali kalau diminta sama tuan rumah. sebagian rumah juga memperlakukan kamar tidur utama sebagai restricted area. jangan coba2 masuk, kecuali diundang.

jangan terlalu lama
emang ga ada patokan pastinya berapa lama kita boleh bertamu ke rumah orang. tapi kalau bisa sih ya emang jangan terlalu lama. biar yang punya rumah ga bosen.

kalau terpaksa harus menginap
sekali lagi, bawa persiapan secukupnya. jangan udah niat mau nginep tapi ga bawa handuk dan celana dalem buat ganti. belum lagi pas mau mandi pake acara minta sikat gigi dan sabun mandi. tapi ya masih mending minta sih, dari pada curi2 pake sikat gigi dan sabun mandi yang punya rumah. ih, jorse!!!

kasih tau tuan rumah alasan kenapa kita harus menginap. dan pastikan tuan rumah ga keberatan. sampaikan juga kira2 berapa lama kita perlu menginap di sana. 2 hari? 1 minggu? 1 bulan? ini perlu, supaya tuan rumah bisa mikir penyesuaian apa saja yang perlu dibuat. minta maaf sama tuan rumah kalau terpaksa jadwal nginepnya molor jadi lebih lama dari yang diperkirakan.

rapikan kembali tempat tidur dan perabotan lain yang kita pake selama menginap. kalau bisa tawarkan diri buat nyuci seprei yang bekas kita pake tidur. kalau tuan rumahnya bilang ga usah, paling ga kita minta maaf karena jadi ngerepotin dia dengan extra cucian hari itu.

jangan bangun siang2. ga sopan.

jangan ngerokok di lingkungan rumah. apalagi kalau tuan rumahnya ga ngerokok.

jangan buang sampah sembarangan. kalau rambut kita rontok, make sure kita ga ninggalin helaian2 rambut yang lepas diย  lantai kamar mandi. biasanya kalau abis keramas…

tunjukan itikad baik buat bantu2 tuan rumah. tapi sebelumnya tanya dulu, siapa tau tuan rumahnya termasuk golongan orang mandiri yang ga seneng direwangin.

kira2 kalau mau pake fasilitas yang dimiliki tuan rumah. jangan pake telpon seenaknya. jangan internetan sesuka hati. jangan terus2an nyalain ac semaunya tanpa mikir bayar listriknya (kayak saya kalau lagi mudik ke rumah mertua… hehehehe…๐Ÿ˜› )

yaaa…, begitulah beberapa tips dari saya. semoga bermanfaat. dan marilah kita berusaha menjadi tamu yang baik supaya siapa pun bersedia menerima kita dengan suka cita.

semoga sesudah hari ini, masih ada tamu yang mau dateng ke rumah saya… hahaha๐Ÿ˜€

happy weekend everyone!

13 thoughts on “ketika kita bertamu

  1. shantie says:

    waduh…sori ya mba…mas dinda gak bw oleh oleh buat keluarga bekasi,abis bingung mo bawa apa.dijakarta dah ada semua,padahal dia nginep juga nih aduh jadi gak enak body nih

    • bebe suka banget kerupuk tenggirinya. tapi sekarang sengaja belum dibuka. soalnya bebe sama iyek lagi rada batuk…

      btw, kalo ga enak body gosokan balsem aja jeng… hehehe๐Ÿ˜›

  2. jadi kapan open housenya?..met wiken juga bu, semoga wiken kali ini mengesankannya yah..winkwink..and happy earliest birthday ya, semoga makin disayang Tuhan, Keluarga dan teman2, makin dicintai dan lebih mencintai dan pastinya selalu dalam lindungan dan kasih sayangNya..Amin

  3. wulan says:

    hehehehe.. jadi gak enak nih jeung boma… akyu kan selalu gak bisa ketemu ya? tapi kalo udah pindah rumah, boleh mampir kok…. ;p

    • kalo bawa oleh2 dari atlanta: bowleeeeehhhhh…..๐Ÿ˜›
      hihihihi…๐Ÿ˜›

      kidding lis, you are most welcome doooonnnggg….๐Ÿ˜‰
      doain biar rumahku udah pindah ke kemang yaaa……๐Ÿ˜€

  4. salut, tipsnya lengkap banget jeng!

    kali nambah2 dikit…
    hargai privasi
    kalopun di luar weekend, misal ada libur panjang, jangan pilih jam2 istirahat, misal jam tidur siang. atau jangan terlalu malam.

    bawa buah tangan
    iya tuh, orang2 china di sini tuh punya kebiasaan ini. dan biasanya, bawa buah. bahkan di sini tuh, kalo misal mau bertamu, jangan membawa barang yg bukan buah tangan, ntar gak enak terlihat kalo dibawa balik lagi.
    lucunya, kalo misal bawa sesuatu, suka gak pakai ngomong, langsung taruh aja misal di meja, rak, atau di sudut ruangan. tuan rumahnya pas si tamu mau pulang, sopan santunnya suka ngingatin si tamu buat bawa balik barangnya itu, barulah di tamu bilang, “ini buat si tuan rumah”.

    iya, setuju, kalo sampai menginap, sebaiknya bawa perlengkapan sendiri. tapi sebagai tuan rumah yg baik, biasakan nyediain sikat gigi baru di rumah. sapa tau, tamunya kelupaan bawa sikat gigi.

    ———–> makasih tambahan tipsnya jeng…๐Ÿ˜‰
    aku juga selalu sedia stok sikat gigi sama sabun bar buat tamu. buat jaga2 kalau ada tamu yang perlu. dari pada mereka pake sikat gigi kita ya…. hihihihihi๐Ÿ˜›

  5. Itulah sebabnya kalo aku datang ke Indo, aku selalu nginap di hotel … habis pengen bangun siang … dan ini khan saatnya liburan kita … jadi kita berhak bermalas-malasan … hahahaha … jikapun harus bertamu, saat telpon bikin janji, aku selalu bilang kalo aku: mau makan siang, makan malam, minum kopi, hanya ngobrol saja & tidak makan …

    —-> setuju banget…๐Ÿ˜‰ pokoknya semua harus senang ya mom….๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s