saya dan nama-nama unik di sekitar saya

Salah satu bagian paling menyenangkan dari menanti kehadiran seorang bayi buat saya adalah menyiapkan nama buat mereka.  Mungkin sudah jadi salah satu hobi saya. Bahkan jauh sebelum saya benar2 punya seorang anak, saya sudah suka mereka-reka dan mencari arti nama2 bayi. Hobi yang ga begitu umum memang :-p Walaupun bayi saya baru akan lahir sekitar 5 bulan lagi, sudah beberapa minggu ini kepala saya mulai penuh dengan berbagai macam nama dan artinya.😀

Kesibukan mencari nama ini mengingatkan saya sama beberapa cerita unik tentang beberapa nama orang yang sempat saya kenal.

Peter Hehamahua. Adalah nama  pendek yang selalu dipakai Almarhum papi saya. Nama lengkapnya Karel Peter Terry. Kayak nama 3 orang ya? :-p Konon, Opa saya kasih nama itu sebagai kepanjangan lain dari kam-pe-tai. Opa saya ada di sana waktu papi saya lahir😀 Kalau orang non-ambon ga bisa mengeja langsung nama he-ha-ma-hu-a pada kesempatan pertama, itu sudah ga aneh. Tapi ternyata, buat sebagian orang, even mengeja nama depan papi saya yang cuman terdiri dari dua suku kata itu aja, tetap butuh perjuangan. Apalagi karena kami tinggal di tanah parahyangan, yang konon, masyarakatnya memang sedikit susah membedakan prononsasi bunyi “p”, “f”, dan “v”. Seperti:

+ “Kenalkan, nama saya Vera”

– “Oh, Pera. Ep-nya pake  Ep panta atau Ep pespa?”

Singkat cerita, jarang sekali ada orang di kampung saya yang berhasil mengucapkan nama depan papi saya dengan benar. Ada yang Feter, Fiter, dan yang paling banyak: Filter. Oom Filter, itu nama beken beliau jaman segitu.

Teman kuliah saya lain lagi. Namanya Asep. Asep Ahmad lengkapnya. Dia punya saudara kembar. Laki-laki juga. Umurnya sama juga (namanya juga kembar :D). Dan Asep juga. Cuman yang ini Asep Muhammad.

Asep Ahmad: “Sep, ningali buku urang teu?” (Sep, liat buku gw ga?)

Asep Muhammad: “Har, teuing… Lain kamari ku Asep geus dibawa ka Purwakarta?” (Wah, ga tau! Bukannya kemarin udah Asep bawa ke Purwakarta?)

Anehnya, mereka berdua ga pernah bingung. Cuman kami yang suka bingung. Sampai salah satu teman saya memplokamirkan nama baru buat Asep Ahmad yang adalah teman sekelas kami: “Michael” Setelah itu, kebingungan kami bisa jauh berkurang. Seandainya saya kenal dengan Ibu mereka waktu mereka baru lahir, saya pasti akan kasih beberapa masukan nama bayi yang mungkin bisa bermanfaat😀

Buat sebagaian “orang seberang”, memanggil nama kecil untuk seorang laki2 dewasa juga dianggap ga lazim. Kecuali keluarga atau teman dekatnya. Waktu saya masih SMA, ada temen sekelas kami yang namanya Deny Adam. Kami biasa manggil dia “Adam.” Suatu hari:

S: “Halo, selamat siang. Bisa bicara dengan Adam?”

A: “Saya Adam” (suaranya berat dan tegas, mungkin tentara…)

S: “Maaf, Adam yang sekolah di SMA 2?”

A: ” Di sini ada 5 orang Adam. Agus Adam, Deny Adam, Leo Adam. Kamu mau bicara dengan Adam yang mana?” 

Tanpa bermaksud menyinggung pihak manapun, saya juga punya pengalaman dengan beberapa orang yang mungkin merasa sedikit ‘bosan’ dengan namanya sendiri. Teman saya Novi, lebih suka kalau teman2nya memanggil dia dengan Ivon. Pacarnya temen saya, selalu menandatangani surat2 cintanya dengan “Zaen”, kependekan dari Zaenab. Temen kos saya di Bandung, sempat berkali2 bikin saya bingung dengan pergantian namanya, kadang Was, kadang Lia, kadang Wasliah.

Ah, saya masih harus mencari nama buat bayi saya. Yang ga terlalu susah diucapkan dan tentu saja punya arti yang baik. Mudah2an anak saya nanti ga cepet bosan dengan nama yang dikasih sama Bapak Ibunya😉

7 thoughts on “saya dan nama-nama unik di sekitar saya

  1. kok gak ceritain ttg namanya sendiri?
    kan hobimu nyiptain nama menurun dari papi Peter🙂

    btw, kangen gak sama si michael?😀

    —————> hahaha…., iya, kok ga kepikir ya :-p

  2. wulan says:

    cerita juga dong les soal waktu sd tanda tangannya gak pake nama sendiri tapi pake nama temen hehehe….

    —————-> hehehe…, inget aja lu… :-p

  3. hihi..iya, si michael ini salah satu ‘perantara’ ya,
    kalau gak ada dia..? ya pasti ada perantara yg lain, hehe..

    ————–> hehehe…, bener juga ya…😀

  4. Salam kenal, mbak..

    dari dulu, namaku juga jarang bgt deh disebut dengan benar.. jin, din, jean, zen, jane (tp ‘jane’nya dibaca sesuai ejaan bhs indonesia)..:-;

    btw, suamiku juga namanya Peter.. dan tetangga manggilnya, pak piter..hehehe, lumayanlah ga terlalu aneh kedengerannya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s