cinta atas sepotong tahu (masih dari blog yang lama)

Saya kenal ada yang namanya ‘chocolate lover’, atau ‘ice cream lover’, atau ‘cake lover’. Tapi saya punya nama sendiri buat keluarga saya: ‘tahu lover’. I love tahu, Bapak loves tahu. Bianca’s crazy about tahu, and now, i think Benaia starts to love tahu too.


Sejak kapan saya ngefans sama tahu ya? Kayaknya sejak masih kecil banget. Mungkin karena dulu emang sering dimasakin tahu sama Yangti. Semur tahu, sayur sawi campur tahu, tumis tauge campur tahu, pepes tahu pedes atau oseng2 tahu cabe ijo. Selain karena harganya yang murah, Bandung kan emang tempatnya tahu enak. Bener lho. Tahu Bandung mah is the best lah. Ga tau kenapa, perasaan tahu di Jakarta ga ada yang beres rasanya. Even di rumah makan sunda sekalipun, rasa tahunya ga pernah bisa seenak yang ada di Bandung. Entah karna bahan bakunya yang lain, entah karena suasana tempat makannya yang beda, atau jenis minyak gorengnya yang ga sama atau sekedar abang2 yang jualan di Jakarta bukan asli urang sunda.

Di Padalarang dulu ada banyak pabrik tahu. Salah satu yang paling enak adanya di daerah Rancabali, deket rumahnya mas Toton. Rasanya pas banget. Sedikit asin, gurih dan hipu. Dimakan mentah atau digoreng gitu aja tanpa bumbu apa2pun udah OK. Pokoknya mah pas banget dah! Sampe sekarang pabrik tahu itu masih ada. Kalo pas lagi ke Padalarang, bisanya saya nyempetin mampir ke sana. Beli tahu seger yang masih anget. Sepuluh ribu bisa dapet se-ember! Hhmmm, jadi laper….

Seperti memang sudah ditakdirkan berjodoh, Bapak juga ternyata penggemar tahu. Tahu bacem dimakan pake lombok rawit, tahu gejrot, tahu isi alias gehu atau tahu goreng setengah mateng dimakan pake sambel kecap. Semuanya jadi snack andalan. Di dalem daftar menu makanan kesukaannya Bapak, mungkin baru bisa disaingi sama sushi, sirloin atau duren.

Kalo pas main ke Bandung, biasanya kami nyempetin makan siang di RM Ampera di Sukarno Hatta. Menu wajibnya: tahu goreng. Dimakan pake nasi anget dan sambel terasi has Bandung… Aduh…, nikmatnya tiada tara! Pernah suatu kali pas kami makan di sana, sang tahu idola ga keliatan. Waktu ditanya, ternyata stoknya lagi abis. Akhirnya hari itu kami pulang dari sana dengan perut tetap kenyang tapi dengan pikiran yang sedikit mengganggu: kayaknya Ampera sekarang rasanya udah mulai lain ya Mas?

Gak aneh memang, kalo dua orang pecinta tahu secara genetik melahirkan seorang anak yang juga penggemar berat tahu. Kalo sebagian besar temen sekelas Bianca lebih suka bawa roti, mie atau biskuit untuk bekal sekolahnya, paling tidak seminggu 2x Bianca akan bawa bekal berbagai jenis olahan tahu untuk bekal sekolah. Mulai dari tahu goreng, tahu kukus yang dibikin mirip siomay, tahu isi, dadar telur isi tahu sampai pepes tahu. Yang terakhir ini biasanya dibikin berbagai macam bentuk, tergantung request-nya. Bisa pepes tahu pake daun pisang, bentuk bulat, kotak, bunga atau hati.

Untuk lauk makan di rumah juga Bb sering minta dimasakin tahu. Faforitnya adalah tahu sutra yang lembut. Kalau Bianca bilangnya: tahu cina. Sama sepeti minggu lalu: “Bu, besok aku minta dimakasin tahu cina ya. Jangan salah lagi lho! Tahunya harus tahu cina yang Cina banget…” Bingung juga mengartikan kalimatnnya yang terakhir ini. Apa maksudnya tahu yang halus banget, yang merknya pake tulisan bahasa Cina, yang dimasak pake bumbu khas cina atau yang dimasak ama orang Cina? Untung Bb cukup bahagia ketika besoknya dimasakin tahu sutra bumbu kecap. Dengan sedikit bawang bombay, bawang putih, bawang daun, kecap manis dan garem.

Memasuki usianya yang ke-6 bulan, Benaia juga mulai berkenalan dengan tahu. Kalau selama bulan kemarin Bebe cuma makan bubur dari tepung beras merah dan bubur tepung kacang ijo bikinan sendiri, bulan ini Benaia mulai makan nasi, wortel, brokoli dan tahu🙂 Semuanya di-blender terus disaring. Dan bisa diduga, Bebe juga suka dengan menu barunya ini. Well…, appel valt niet ver van de boom

So, kalo Thomas Alva Edison mungkin masuk surga karena menemukan listrik, sang penemu tahu mungkin juga ada di sana. Karena penemuan mereka sama2 sudah membahagiakan begitu banyak orang :D

6 thoughts on “cinta atas sepotong tahu (masih dari blog yang lama)

  1. Selamat atas rumah barunya Les….hihihi.Btw,masih eneg dan mual2 nggak??oh ya mengenai nama anak emang kudu dicermati lagi tuh..hihihi…gimana sudah ketemu nama yg cocok belum nih??

    ————–> udah ada beberapa pilihan sih Mel, tapi belom final😀 Soalnya belum disepakati oleh semua pihak :-p

  2. sumpe les (ikut gayamu asik juga!)aer ludahku keluar nih…derasss….
    kamu sih ngomongin tahu…..unjuk jari daku and simon jg penggemar tahu, tapi simon cuma digoreng aja yg mau…nah aku segalarupa…apalagi bacem…

    lumayan ya les kamu sekel penggemar tahu…ga mahal2 gahabisin modal hihi….daripada penggemar yg aneh2 itu hihi….

    sehat lagi jeng…

    —————–> iler nya udah dilap kan Em? Tahu eang tiada duanya yeee….. :))

  3. Bundaa… pindahan gak bilang2 hikkkzzz.

    Cape nyari rumah Bunda kemana2…
    Boleh nyicipin tahu lovernya, satu saja?😀

    ——————> boleh dong…😉 BTW, emang nyari alamat barunya susah ya Ko?

  4. idem mbak, aku juga penggemar tahu. mulai dari diperkedel, dipepes, ditauco sama udang..nyaamm…slurp..

    ————–> banyak temen dong kita ya jeng…😉

  5. udah coba tahu tauhid di belakang kantor PLN Lembang?
    uenak!!!

    —————–> hehehe…, udah lama ga ke lembang euy… :-p kalo dipaketin ke bekasi mah rusak ya?😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s