bel di depan pintu

kebanyakan rumah memang punya bel di depan pintu. baik itu di pagar sebelum masuk, atau tepat di dekat pintu masuk rumah. dari yang bunyinya ning-nong, tet tot, atau kring-kring. tapi rumah kami ga punya bel seperti itu. ga di pager, juga ga di deket pintu masuk.

di rumah almarhum bapak saya, juga ga di pasang bel.  pagar rumah kalau siang hari memang tidak pernah dikunci, walaupun selalu tertutup. karena rumah kami ga terlalu besar ukurannya, kalau ada tamu dateng, suara pagar yang dibuka sudah cukup bisa menggantikan fungsi bel di depan rumah. biasanya begitu ada suara pagar terbuka, kami sudah bisa ngintip, siapa yang datang, bahkan sebelum tamunya sempat mengetuk pintu🙂

di rumah opa oma di cilacap juga ga ada bel. cuman karena halaman rumahnya yang lumayan besar, kadang kalau ada tamu yang datang dan membuka pagar, suaranya ga langsung kedengeran. biasanya suara pintu yang diketok dan teriakan kulonuwun dari sang tamu lah yang jadi pengganti bel di depan rumah.

di rumah kami sekarang, agak sedikit beda. karena satu dan lain hal, pintu pagar rumah kami selalu dikunci, bahkan di siang hari😀 Biasanya tamu yang dateng akan mukul2 pager dengan menggunakan gembok kunci yang tergantung di situ. kalau ga berhasil, biasanya mereka akan mulai teriak2:”Biancaaaa…..”, atau “Benaiaaaa…..” entah tamu itu teman mainnya anak2, ibu2 komplek, atau pak satpam😀 Dan bel yang satu ini jarang sekali gagal bikin tuan rumahnya keluar.

seperti tadi siang, waktu saya lagi istirahat, saya denger ada ibu2 yang panggil2 nama Benaia di depan rumah. setelah diliat, ternyata ibu2 komplek yang nyari saya. cuma karena dia ga tau nama saya, jadi dia panggil2 nama Benaia in stead.

ah, saya cuman mau bilang, kalau anak2 saya jauh lebih terkenal ketimbang ibu bapaknya…

16 thoughts on “bel di depan pintu

  1. mbak Les,
    thanks buanget buat respon nya yah…
    aku pas mampir ke blog mu…wesss sueneng banget buacanya…emang mbak bakat jadi writer…bacanya enak, ringan, mudah di mengerti dan yg pasti …gak ngebosenin!!!
    yang nggaptek itu sayah mbak…kenapa Friendster? karena saya gak bisa bikin blog…hwakakakakk…..!!!

  2. hi..hi…bener mbak..kalo di komplek mah yg beken nama anak kita yaa…kalo jaman dulu keknya yg beken nama suami…soalnya seinget aku jaman ibuku dulu yg beken teh nama suami…jadi nama kita menjadi ibu…sesuai nama suami…kesiyan memang kita-2 ini…krisis identitas…he..hee…

    btw…ma kasih doanya ya mbak…Alhamdulillah sekarang dah baekan…

  3. biasa banget….anak emang lebih ngetop dibanding emak babenye. Apalagi kek gw yang emang jarang banget keluar rumah kalo hari2 wiken/libur, kalo pun ada orang ke rumah yang diteriakin kalo gak dennis ya bapaknya😦

  4. diperumahan biasa emang yg ngetop nama anak…klo dulu pan nama kita lebih ngetop dibanding ortu skrg giliran anak kita donk yg ngetop …lengser keprabon *halah* lengser ngetop maksudnya kekek

  5. hahaha…iya ya, Ca…emang kl udah merit & punya anak nama qt jadi ngilang..
    aku namanya jadi bu agus, atau mama budi, mama bimo, mama rizki…kekekek..

    kangeeennnn, Ca..sori jarang sempet mampir..minta kabel ke kamar juga ah sama si mas..:D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s