benaia pranadipta. permata hati.

adakah laki-laki yang lebih laki-laki dari laki-laki kecil saya ini?

saya percaya, semua yang terjadi dalam hidup saya adalah kemurahan. bukan kebetulan. termasuk benaia.

saya udah sering denger, katanya ngebesarin anak cowok beda ama anak cewek. yang ini saya setuju dua ribu persen. cuman anak cowok yang disunat kan?

seingat saya, waktu bianca kecil dulu, saya jarang sekali teriak2. tembok rumah nyaris tanpa coretan. mainan2 yang sudah tidak terpakai bisa dikasih ke orang dalam kondisi minimal 80%.

menangani benaia emang butuh kesabaran extra. selain ga bisa diem, kritis dan selalu pengen nyoba ini itu, benaia juga sangat keras kepala. kalau udah ada maunya, harus! dan kalau udah bilang ‘nggak’ butuh waktu lama buat bikin dia berubah pikiran. kalau dilarang malah kayak disuruh. tipikal anak tengah ya?

saking susahnya menangani benaia, jarang sekali ada orang yang berani ditinggal sendiri buat jagain bebe😀 waktu yangti masih tinggal di rumah, kalau saya mau pergi2, pasti disuruh ngajak benaia. “kalau jagain bianca sama benezra sih mama berani. tapi kalau bisa, benaia diajak aja deh…”

waktu saya mau ngurusin pajak di kantor juga gitu, walaupun meetingnya jam 7 malem, bapak tetep minta saya buat ngajak benaia. “benaia diajak aja deh buk. aku ga sanggup kalau dia nangis atau ngamuk nyariin kowe nanti…”

di cilacap kemarin, benaia juga pernah minta ikut omanya pergi belanja. tentu saja oma ga keberatan tapi… “mbak lesca ikut aja sekalian gimana? mbok nanti benaia kenapa2…”

saya juga pernah terpaksa nitipin anak2 di rumah sodara, waktu kebetulan mau belanja ke tempat yang nggak mungkin bawa anak2. sepupu2 saya yang ibu2 semua itu juga menerima dengan senang hati, walaupun dengan satu catatan: “benaia kamu ajak aja ya….”

saya selalu aja nyesel tiap kali keceplosan bilang benaia nakal😦 tapi kadang, bebe emang suka bikin kesabaran saya jalan2 . kalau cuman jatoh, kepleset, kejedot, kesetrum atau mainin lotion, numpahin bedak, manjat teralis jendela atau nyembunyiin barang2 kakaknya dalam bagasi motor mainannya, itu mah udah biasa. maksudnya, saya udah biasa ngeliat yang kayak gitu. tapi kalau masuk ke dalem mesin cuci, naik ke atas motor dan masukin kunci kontak buat nyalain motornya (motor beneran, btw), nyemplungin kepala dalam ember yang isinya air kotor dari pembuangan AC, nyuapin benezra dengan kacang mete…

awal2 dulu saya emang suka panik dan gemeter kalau liat benaia jatoh atau main akrobat di rumah. jantung rasanya kayak mau copot. sekarang sudah bisa lebih tenang🙂

kalo keras kepalanya lagi kumat, benaia bisa jadi susah banget diatur. minggu lalu bebe berantem sama bapak di depan sekolah minggu. gara2 pas mau turun dari mobil, bebe nggak mau dipakein sepatu. akhirnya, sambil ngomel2, terpaksa bapak ngalah dan membiarkan benaia masuk ke kelasnya pake sandal jepit😦

kalo lagi ga mau diatur, benaia bisa jadi super cuek:

saya: “be. kalau nanti di sekolah bu guru tanya namanya siapa?”

benaia: “kakak” (maksudnya bianca).

saya: “bukan bianca. tapi benaia. umurnya?”

benaia: “nggak” (mungkin maksudnya ‘ga tau’)

saya: “dua?”

benaia: “nggak”

saya: “lima?”

benaia: “enggak”

saya: “sembilan?”

benaia: “enggak”

saya: “kok enggak terus. emang benaia ga tau umurnya berapa?”

benaia: ” he-eh…”

padahal, kalo lagi mood benaia bisa bilang: “nama saya benaia. umur saya 2 tahun”

berbagai usaha buat memahami benaia saya coba. mulai dari tanya kiri-kanan, belajar dari pengalaman orang lain, cari referensi dengan browsing di internet. sampai jadi penonton setia acara nany 911. dan yang paling penting, minta pentunjuk Yang Di Atas😉 terpaksa jadi lebih rajin berdoa & selalu bersandar sama TUHAN😀

kelebihan benaia yang paling menonjol adalah sifatnya yang mandiri. mungkin karena dari bayi benaia udah saya bukain rekening di bank mandiri ya?😀 kalau pengen apa2, jarang sekali dia minta tolong. ini yang justru kadang bikin serem :p

kalau pengen makan atau minum, bebe akan narik kursi makan ke dapur. manjat rak piring buat ngambil gelas, piring atau sendok garpu. abis itu naik kursi makan lagi buat ngambil makanan di atas meja makan atau air minum di dispenser. abis itu makan dan minum sendiri. yang paling bikin saya ngilu, kalau benaia udah minta makan ikan sendiri. saya aja yang udah tua begini masih suka keselek tulang/duri ikan kok! kalau saya paksa buat disuapin, biasanya dia akan memilih untuk ga jadi makan aja…😦

kalau lagi pengen telepon bapak, bebe juga udah bisa ngambil handphone dan pencet2 sendiri. walaupun masih sering salah sambung😀 walhasil sekarang saya sering terima sms atau telp dari temen2 yang tanya: “tadi elu telp gw ada apa ya les?”
“elu kok kirim sms ke gw ga ada isinya ya?”

bebe juga udah bisa pake sepatu sendal sendiri. juga pipis sendiri. kalo pup baru bisa bilang doang. tapi setidaknya sekarang bebe udah ga ngompol atau pup di celana lagi. kecuali kalo tidur malem atau kalo kelupaan😉

benaia juga sayang banget sama kakak dan adiknya. kalau dia denger atau liat benezra atau bianca nangis, dia pasti bakalan ngeplak orang yang ada di deket2 situ. mungkin dipikirnya, kami2 inilah yang bikin kakak dan adiknya nangis :p padahal justru benaia lah yang paling sering bikin bianca mewek…

lucunya, walaupun benaia ini suka bikin saya teriak2, ngelus2 dada dan tarik napas dalem2, saya ga pernah bisa jauh dari dia. sebentar aja ga liat atau denger suaranya, kayaknya ada yang kurang. sekesal atau semarah apapun saya sama benaia, kalau udah liat mukanya atau cium mau kecutnya, pasti hati saya langsung luluh😀

bukan cuma satu atau dua kali saya mendengar nasehat ini:

“anak jangan kebanyakan dilarang. ntar jadi bodo!”

tapi percayalah, melakukannya jauh lebih sulit dari sekedar mengucapkannya. ga semudah membalik telapan tangan atau nguras kamar mandi.

yang pasti, saya ingin sekali jadi ibu yang baik buat permata hati saya ini. doakan yaaa…

ps.:

kalau ada temen2 yang mau urun nasehat atau punya pengalaman yang mau disharing, monggo yaaaa….. matur suwun sebelumnya😀

15 thoughts on “benaia pranadipta. permata hati.

  1. sering kita menganggap sama rata pribadi mereka..
    padahal mereka punya talenta masing2..perlakuan terhadap 1 anak tentu beda dg anak yg lain..terkadang memang sulit,karena kita sbg ortu sdh teramat sbk dg urusan yg lain…saya juga mengalami,meskipun 2 anak saya sama2 perempuan,ternyata beda sekali..sepertinya saya juga harus terus belajar memahami apalagi mereka sdah semakin besar..

    aihh jadi curhat juga..hehe..
    salam ya buat bianca,benaia,benezra..lucu2 deh!

  2. Kesetrum..udh biasa??? welehh..

    Buku dan teori ini itu..haduhh gampang nulisnya, susah ngejalaninnya! Aku sih lbh nurut kata hatiku aja.. Kalo memang anak harus dilarang, ya larang aja..drpd nanti kenapa-napa.

  3. Ya ampun bebeeee, huahahahahaa…..

    Gapapa mbak, itu namanya calon pinter… Kintan ini anak cewek tapi mainannya cuma bertahan 3 hari aja setelah dibeli, kadang ga nyampe 2 jam, tembok rumah juga udah dilukis pake crayon dengan indah… Dia juga udah bisa beli nasi uduk sendiri😀. Emang tiap anak beda2 ya, bersyukur aja deh, kan Bebe jadi punya kenang2an masa kecil ya banyaaak…😀

    Hihihii, aduh kapan ya bisa kesanaa…😦

  4. Mb….yang punya masalah begitu banyak kok mb….he he he contohnya aku…..( kayak lagu dangdut aja….;-)))
    Kuncinya sing penting lebih suabarrrr…..iya suabbaarrr…..( ini juga peringatan buat diriku sendiri hiks…yg sering ga sabar juga) dan setuju banget untuk banyak2 berdoa dan hanya bersandar pd Tuhan.

  5. tul banget bu, teori emang lebih gampang dari praktek. Aku sendiri sih, selagi inget ama teori, langsung dipraktekin, tapi kalo lagi kluar refleksnya, yah bisa keluar “jangan”nya juga. Sabar n terus belajar jadi ibu yang baek ati deh yang lagi aku lakuin sekarang. Tapi anak2 itu kayaknya sweet banget deh Lesca.

  6. Yang sabar Bu, aku emang ga punya anak laki, tapi punya 2 keponakan laki2 yang bandelnya ampun2an.
    Pernah denger “The terrible 2”, dimana anak berumur sekitar 2 tahun bener2 terrible juga trouble maker, kususnya anak laki. Tapi dengan berjalannya waktu, ketika ponakan jalan 4 tahun kelauannya udah jauh lebih mending, apalagi setelah sekolah dan berteman dengan temen sebaya. Jadi sabar aja Les, pasti nanti juga berubah kok.
    Piss🙂

  7. Ngga papa saya, nakal masih kecil, daripada nakalnya nanti kalo dia udah merit *lho jauh amat* :p
    Romannya si Fee jg mengindikasikan kearah sana nih, kudu siap2 belajar sabar dari jeng Lesca😀

  8. haduuuh… tadi pagi gue abis ngamuk (YOI, NGAMUK) sama Naila. hal yg sebenernya sangat jarang terjadi. segimanapun keras kepalanya Naila, biasanya dengan nada keras sedikit aja udah bisalah ada efeknya.

    abis baca posting ini, gue jadi lega sekaligus bersyukur sekaligus kagum ama elo, mbak. Tuhan kan ga akan ngasih sesuatu yg di luar kemampuan kita. berarti Tuhan percaya elo mampu menangani Benaia, dan elo musti bangga dengan ituuuu… kalo gue yang punya anak sehebat Benaia, mungkin gue udah botak. setres.

  9. wulan says:

    aku punya keponakan laki2 kembar!yang satu lagi anteng, eh yang satunya iseng towal towel, akhirnya dari bales nowel sampe jambak2an trus pukul2an… dikasih kesempatan les karate (maksudnya biar bakat berantem tersalurkan di luar rumah) tapi ternyata… malah teori karate dipraktekin di rumah😦 yang kasian mamanya, tiap hari gak ada hari tanpa teriakan…. apalagi adik perempuannya juga terus2an diisengin abang2nya, untungnya doi tabah… ;p aku yang cuma tantenya aja pusing liatnya, apalagi orangtuanya yaa…. fuuiiih…

  10. jadi orangtua katanya emang gak ada sekolahannya ya Ca. Nasehat dari gw, teruslah nonton Nanny911🙂
    Haqqi-ku kurang lebih ya begitu juga ‘keras’nya, jauuuh lebih keras drpd mas-nya, walau blm pernah masuk mesin cuci, hehe (soale mesin cuci gw pintunya depan, gak muat dia) tapi soal motor, hape, sama buangett, hiks
    Selamat berjuang, yuuk!🙂

  11. walah… walah… kita ternyata memiliki problem yang sama, jeng. anakku 2 co tapi yang pualing luar biasa yo si bontot. kelakuannya mirip banget sama bebe. biarpun dia bontot tapi justru dia yang lebih mandiri dari abangnya. iseng dan keras kepala pulak. tapi klo abis ditegur tar dia bisa tiba2 meluk aku dari belakang dan langsung meleleh deh dirikyu… aku setuju banget jadi ortu ga ada sekolahnya, banyak buku ttg teori ini dan itu tapi menurut pendapatku, ortu tetep jadi psikolog terbaik buat anaknya kerna dia yang paling ngerti gimana cara nge handle anak nya itu more than anyone else. dinikmati aja, jeng… biar besok punya banyak cerita ttg si bebe… hehehe…

  12. mama icel: setuju bu. tiap anak memang adalah pribadi yang unik. ga pernah bisa disamain atau dibandingin satu sama lain ya…
    dan buat ibu emang ga pernah ada kata berenti belajar ya…😀

    mamana celia: belajar teori emang selalu lebih gampang dari praktek ya.. mungkin itu sebabnya, jaman sekolah dulu nilai ujian tertulis gw selalu lebih bagus dari pada nilai praktikumnya. hehehe…😀

    marlina: seperti kata pepatah, follow your heart. gitu kali yaaa…😀

    yulia: emang rada susah ngebedain anak yang katanya ‘nakal’ sama pinter ya… yang penting anak2 spesial kita pasti akan punya kenangan masa kecil yang indah ya jeng😉

    ratna meirina: iya, ya… sabar… sabar… sabar… kan upahmu besar di surga😀

    ary: refleksnya ibu itu kan juga bentuk rasa sayang ya bu😉

    mela: bener banget tuh bu. aku juga yakin, sesudah sekolah benaia pasti berubah😀 tapi anak umur 2 tahun itu emang, ampuuuuunnnnn deh… hehehehe😀

    mamanya fee: kalau nakalnya udah gede malah nggilani ya jeng :-p btw, good luck dengan princess fee yaaa….😉

    yanti: hehehe…, sebenernya gw juga suka ngamuk2 ga jelas gitu sama benaia… :-p tapi udahnya biasanya nyeseeeelllll banget😦

    wulan: kapan2 main ke rumah gw lan. biar bisa liat ‘live’ nya… hihihihi😀

    emma: bulan november ya em….😉

    ratih: tipikal anak kedua ya surat… :-p btw, elo anak keberapa ya?😀😀

    caroline: setuju. mommies know best yaaa…..😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s