panada gulana

semua orang punya cara dan metode sendiri2 untuk mengatasi kegundahan hatinya. termasuk saya. jaman saya masih sekolah dulu, kalau hati sedang gundah, biasanya saya cuman bisa ngelamun. sambil nekuk2 perut, memeluk dengkul dan menopang dagu. makanya jaman segitu tabungan jerawat saya segambreng. konon, kata orang gara2 ngempet, memendam sesuatu😀

tuaan dikit, jaman saya udah mulai kuliah, penawar hati gundah saya mulai lebih variatif. kadang ke kebun teh untuk sekedar teriak2, atau curhat sama 4 orang sahabat kentel saya. erin si gadis dengan poni sekokoh benteng. ratih yang lembut tapi suka males keramas. fitri yang suka pura2 pilek biar dikirimin duit extra sama babenya. dan abbo yang suka ngiket rambutnya pake tisu gulung. biasanya curhat berlangsung sepanjang malem. kalau ngantuk banget boleh ketiduran bentar, abis itu bangun terus dilanjut lagi :-p

sesudah saya mulai kerja di bandung, penawar gundah saya secara umum terbagi menjadi 2 kelompok. bergantung pada tingkat keparahannya. kalau gundah stadium 1 dan 2, obatnya bisa curhat sama jeng tiwul, sahabat sekaligus spiritual advisor saya😀 jeng tiwul ini luar biasa, sesibuk dan sengantuk apa pun dia, selalu punya waktu buat ngedengerin saya ngoceh, sambil sesekali nguap kalau udah mulai bosen kasih komen.

untuk kondisi hati yang gundahnya lebih parah, katakanlah stadium 3 ke atas, disamping curhat sama jeng tiwul biasanya saya juga menjalani 1 terapi extra lagi. shopping. seringnya sih ke bip, bandung indah plaza. mall ter-oke di bandung jaman segitu😀 biasanya saya belanja kayak orang kesurupan. yang dibeli mostly barang2 pribadi. mulai dari baju, sendal (saya ga begitu suka koleksi sepatu, mungkin karena kebiasaan nyeker waktu kecil…), tas sampe bedak dan lipstik. terapi ini terbukti cukup manjur. paling tidak untuk sementara waktu. karena biasanya kalau tagihan kartu kredit udah dateng, saya suka terserang penyakit yang lain. komplikasi antara pusing sama nyesel😀

setelah saya menikah dan punya anak 1, pelarian saya waktu hati terserang gundah, selain masih curhat sama jeng tiwul atau suami tercinta, adalah menginspeksi sambil ngukur setiap sudut mall ambasador kuningan. mall paling deket dari kantor. bisa naik taxi bayar 15 ribu, atau naik mikrolet k-44, bayar 1500. yang dibeli ga tentu. kadang malah ga beli apa2. cuman asik jadi komentator orang2 yang seliweran di sana. biasanya baru berenti atau pulang kalau kaki udah mulai cenut2, jalan udah mulai ga lurus dan posisi istirahat di tempat udah kayak ayam pengkor.

khusus kalau lagi jalan2 ke bandung sama bapak, ada 1 apotik gundah langganan saya di jalan diponegoro, deket lapangan gasibu & gedung sate. cargo factory outlet. obat2nya cukup manjur. apalagi kalau pas dapet warna yang cocok dan size yang muat😀

lanjut, setelah saya punya anak 2, kalau hati tiba2 terserang gundah di siang hari, saya suka kabur naik bajaj ke pasar mester jatinegara. yang dibeli juga ga nentu. mulai dari loyang2 kue sampe celana dalem. seketemunya aja. kalau lagi beruntung, saya bisa berhasil ngerayu ibu2 temen kantor buat nemenin saya ke pasar. tapi kalau lagi apes, yaa… jalan sendiri deh. bagian tersulit buat saya kalau pergi sendiri adalah saat saya harus nyebrang jalan raya. sampe setua ini saya masih belum dapet metode yang tepat untuk mengatasi ketakutan saat nyebrang jalan.

sekarang, setelah saya jadi ibu rt dan punya anak 3, penawar hati gundah saya juga mulai berubah. secara sekarang ga mungkin lagi saya melecing atau ngelayap ke dalem2 pasar lagi. bukan ga mau, tapi ga bisa. siapa yang mau jaga anak2? jadi sekarang obatnya apa? kalau masih bisa, curhat sama bapak (dan sesekali sama jeng tiwul juga). kalau pas bapak ga available, curhatnya sama pakdhe google. sambil nongkrongin http://bluberiku.net, atau blogwalking cari insiprasi atau taman senasib.

kalau dirasa belum cukup, saya akan cari kesibukan lain di dalem rumah. seperti yang terjadi kemarin. saya mencoba mengobati kegundahan hati saya dengan bikin panada. kenapa jenis kue ini yang saya pilih, karena dalam proses pembuatannya ada 1 sesi dimana saya harus ngeremes2 sambil membanting2 adonan rotinya. dengan sedikit kreatifitas dan imajinasi, saya bisa membayangkan sedang ngeremes2 dan membanting2 si kampret yang bikin hati saya gundah. biar lebih afdol, tiap bantingan adonan bisa disertai dengan bisikan2 kecil: kampret lu! kampret elu! kampret lu!!!

sayangnya, setelah selesai bikin panada, dada saya masih sesek aja. padahal abis mandi malemnya udah lepas beha biar nafas lebih plong. malah kayaknya kupu2 imajiner yang ada dalem perut saya mulai beranak pinak.. buktinya gerakannya tambah heboh dan bikin saya kadang pengen muntah😦 keliatannya hari ini saya masih harus nyari kesibukan fisik lain buat terapi. kalau ga nguras kamar mandi mungkin bersiin gudang. kalo ga males😦

eniwei, buat yang belum tau panada, ini bentuk kuenya. gambar panada yang di foto ini bukan bikinan saya. saya nyomot di sini. panada bikinan saya yang selamet cuman 6 biji, sisanya terpaksa dibuang karena ga sempet diselamatkan sampai akhir proses. keburu dijadiin mainan anak2. waktu adonannya saya tinggal bentar buat gantiin baju benezra, bianca sama benaia udah asik berdua di dapur bikin panadanya sendiri. isinya ada dinosaurus kecil, krayon dan tutup bolpen. buat variasi, beberapa diantaranya dikasih taburan rambut dan beberapa potongan beling dari gelas yang pecah gara2 kesenggol bianca waktu main petak umpet di kolong meja makan. biarlah, yang penting saya udah bisa banting2 si kampret tadi😉 kok panada yang 6 biji ga dipotret? males. kan hati sedang gundah😦

tapi, kalau ada yang ga sengaja nyasar ke blog ini gara2 lagi searching resep panada, biar ga kecewa, ini saya share resepnya. percayalah, kalau ga ada halangan jadinya kurang lebih akan seperti yang ada di gambar di atas.

akan halnya saya, sampai tulisan ini dipublikasikan, hati saya masih saja gundah. dan keliatannya saya masih harus nunggu sampai week end tiba buat bisa curhat sama bapak. soalnya senin sampai jumat minggu ini jadwal bapak sudah sangat padet banget sekali. dari pagi sampe malem. kadang malah dari pagi sampe pagi lagi. ga tega mau gangguin😦

in case ada yang penasaran dan mikir, “elu kok ga lari ke tuhan sih les?” hehehehe… tuhan mah jelas nomor 1. apalagi selama ini terbukti cuman beliau satu2nya yang ga pernah tidak available. tapi ya itu, kadang manusia ini suka butuh pelampiasan ‘daging’. jadi percayalah, saya belum jadi atheis. tuhan masih jadi raja dalam hidup saya. dan akan selalu.

well, ampir jam setengah enam pagi. waktunya dines!
have a nice day every one. dan ini resep panadanya. semoga bermanfaat. one way or another😉

panada isi ikan tuna bumbu rica2 a la lesca
.
bahan roti:
600 gr tepung cakra
2 butir telur
1 sdt garem
100 gr gula pasir
75 gr mentega
225 cc air hangat
1 bungkus fermipan (11 gr, kalo ga salah)

bahan isian
:
1/4 kg ikan tuna
15 siung bawang merah
20 biji cabe rawit merah
1 jeruk nipis
garem secukupnya
minyak goreng

cara bikin isian:
– panggang ikan yang sudah dilumuri garam dan sedikit cuka di atas wajan berlapis teflon dengan sedikit minyak sampe setengah mateng.
– hancurkan ikan dengan menggunakan garpu (atau linggis, bebas aja😀 …)
– haluskan bawang merah & cabe rawit
– goreng bumbu yang dihaluskan sampai matang. digoreng ya, bukan ditumis. meaning: pake minyaknya rada banyak, sampe bumbunya kelelep.
– tambahkan perasan air jeruk nipis
– sesudah bumbu matang, masukan ikan yang sudah dihaluskan. aduk rata. angkat, sishkan. jangan dibuang, sayang.

cara bikin roti:
– campur: tepung terigu, gula, garam, fermipan.
– masukan telur, aduk pake tangan. jangan pake kaki, bau dan kurang sopan.
– tambahkan air hangat, aduk lagi.
– masukan mentega, aduk lagi.
– campur. remes2, dan banting2 sampai adonan benar2 kalis dan ga pliket2 lagi di tangan
– bulatkan adonan dan diamkan selama 45 menit.
– bagi adonan jadi beberapa bagian. masing2 seberat 50 gr, atau sesuai selera. pipihkan, isi dengan ikan lalu tutup/bungkus (dengan adonan juga, jangan dengan kertas koran). kalau udah ahli kayak saya (hihihihi….), buat pilinan2 di ujungnya, kayak gambar di atas.
– diamkan selama 10 menit
– panaskan minyak goreng, goreng panada sampai mateng.

13 thoughts on “panada gulana

  1. I wish I could! nemenin elu curhat sampe ketiduran (gw banget ya, hihi..)
    teruslah ngblog say, curhat disini ya, gw pasti baca deh😉
    btw, gw baru nyadar kalo elu emang yang paling tabah ya diantara kita berlima, kok bisa tahan sama 4 cewek yang aneh2, haha.. Miss U banget Ca!

  2. Waduh yang lagi gundah….jangan bawa2 linggis dong ….*kabur ah takut*
    BTW Panadanya slurppppp….tapi bikinnya kok jelimet yah? Kalau lagi gundah bikin yang banyak, terus lempar deh ke sini🙂

  3. Panada!! Akhirnya… aku emang lagi mo nyari resepnya tuh, tau2 si ibu bikin :))
    Ribet ya bikinnya?
    Nge-blog emang salah satu pelarian yg paling manjur tuh buat aku juga hehehe….

  4. lisa says:

    mungkin bikin roti manis bisa jadi pelarian kalo lagi nyesek ? kan banting2 juga ?
    semoga sekarang nyeseknya udah berkurang mbak

  5. Hadyuh Lescakuw cayang..cini cini emak peyuk..
    begitu beratkah gundahmu sehingga bisa menulis sekian juta huruf *hiperbola*..
    Cah ayu, semoga cepet minggir yah gundahnya, kalo belum juga, telpon Nirwana, trus bungkus deh, kirim kerumahku *loh ini mo kirim gundah ato cupcakes yah?*
    Hug for Lesca and wishing the gundah will soon gone..muah muah muah

  6. wulan, you are de bes dweh…😉

    surat, seandainya ya surat… just like old times. sambil makan indomie goreng atau nasi sop si ibu pembunuh😀

    mela, kalo linggis mah kegedean ya? obeng aja kali ya…? :-p

    miz-bounty, thank GOD ada internet ya sus…😀

    caroline, iya non. kemarin ngebantingnya sampe keringetan2. baskomnya ampe ampir jebol, sempet mencelat juga … hihihih😀

    susy, ribet. tapi enak😀

    lisa, puji tuhan. udah mendingan😉

    mama icel, sebenernya sih, di blogku yang lama buanyak juga tulisanku yang panjang2. hehehe… puji tuhan, tadi pagi juga udah bisa ke belakang, jadi rada entengan :-p

    ratna meirina, hehehe… rencana meleset bu! terserang virus aras2en… :-p

    mercuryfalling, ikan plak ya? denger namanya sih mirip ngeplak gitu ya? cocok buat obat gundah juga. secara bisa ngebayangin ngeplak2 si kampret juga… hahahaha😀

    mboke fee, thank you ya jeng…. besok2 kalo aku bikin lagi tak kirim ke sana yaaa….😀

  7. wuahahaha….ini tulisan gundah gulana nya malah bikin yang baca cekakakan sendiri…..
    eh bune, jadi inget abang ipar ku, dia punya games kesayangan. Di timezone itu ada maenan yang mukul2in binatang yang keluar dari lobang nya itu.
    Kalo udah maen itu dia seneeeeeng banget, krn katanya sembari mukul dia suka ngebanyangin yang dia keselin itu lagi digebukin sama dia…huehehehehe…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s