anak, perlu belajar kah tidak?

hari minggu yang lalu saya dan grup bodrex lengkap datang ke acara ulang tahun anak seorang kerabat. karena hari senin besoknya bianca sudah mulai ulangan umum, jadi perjanjiannya adalah, begitu acara ulang tahun selesai, kami harus segera pulang. bianca harus istirahat dan belajar. senin paginya bb sudah harus berangkat ke sekolah jam 5.30.

karena sudah ada rencana mau pulang gasik, selama oom badut teriak2 di dalam, saya langsung bersosialisasi dengan kerabat2 lain yang ada di sana. supaya, kalau pesta ultahnya selesai, saya bisa langsung pamitan.

acara selesai jam 5 lewat seperempat. jam setengah 6 lewat saya langsung main mata sama bapak, ngasih kode kalau kita harus siap2 pamitan.

“maaf ya tante…, budhe…, pakdhe…, kami pamitan dulu…”

“lho, kok cepet2 sih? kita kan ketemunya jarang2….”

“iya nih, bianca besok pagi ulangan umum, jadi mau belajar dan istirahat dulu…”

dari situlah mulai terjadi suatu percakapan yang menurut saya menarik.

menurut salah satu pakdhe saya yang gemar sekali belajar dan sekolah, anak ga perlu dipaksa disuruh belajar. nanti akan tiba saatnya dimana naluri anak untuk berkompetisi akan muncul, dan di saat itulah anak dengan sendirinya akan termotivasi untuk belajar.

interesting theory. i kind of like it too😀 tapi pertanyaannya adalah, pada saat keinginan berkompetisi itu muncul, let’s say di saat anak beumur 10 tahun, apakah anak sudah merasa terbiasa dengan salah satu aktivitas hidup yang disebut “belajar” ?

keinginan berkompetisi dan motivasi untuk belajar boleh saja muncul, tapi kalau anak tidak terbiasa dengan kegiatan belajar, apa masih ada gunanya?

buat saya, kegiatan belajar adalah juga salah satu kebiasaan. sesuatu yang perlu kita tanamkan pada anak sejak dini. kalau kebiasaan itu sudah melekat pada diri anak, insyaallah, saat mereka lebih besar nanti, tanpa dipaksa pun mereka akan mengerti, kapan mereka harus belajar.

hehehe…, ulasan yang ga begitu bermutu ya? maklumlah, saya kan hanya ibu rumah tangga yang banyak belajar dari pengalaman dan feeling aja. jarang baca buku2 khusus tentang pendidikan anak😛

eniwei, tanpa mengurangi rasa hormat pada para sesepuh keluarga, termasuk pakdhe budhe yang arif dan bijaksana, sore itu kami tetap melanjutkan proses pamitan. setelah mampir jajan siomay langganan di pondok gede, kami langsung pulang. cuci kaki tangan dan ganti piyama. belajar sebentar. terus tidur😀

30 thoughts on “anak, perlu belajar kah tidak?

  1. shantie says:

    kalo anak gak perlu belajar kayaknya yang paling hepi adalah ibunya gak repot2 duduk manis juga tapi hasilnya juga kurang bagus ya budhe….kayak gaby juga sama bapaknya suruh belajar terus lha tak pikir anak 10 bulan kira kira belajar apa ya hehehehe

    • hehehe…, belajar memang bikin repot. tapi pasti ada hasilnya😀
      seperti menabur hari ini, menuai di kemudian hari😉

      kalau 10 bulan kayaknya udah bisa belajar baca dan nyanyi tante😀

    • setuju banget. yang penting anak terbiasa dengan kegiatan belajar. mengenai mekanismenya (kapan, dimana dan bagaimana), terserah sama anaknya aja.
      secara masing2 anak kan beda2 seleranya.
      ada yang suka belajar di tempat rame, ada yang senengnya belajar sambil makan, ada yang baru masuk kalau belajarnya sambil nonton tv…😀
      yang penting, menanamkan budaya belajarnya aja dulu. …😀

  2. setuju dg mpok lisa, bisa karena biasa! aku sebenarnya pro dg anak kudu dibiasakan belajar. IQ tinggi hanya berperan 10%, yang 90% diperoleh dari berusaha.
    walaupun gak mau maksain anak utk belajar, tapi aku gak mau anakku seperti diriku dulu (banyakan ngandalin IQ daripada disiplin). ujian malah sibuk dulu nuruni rumus dulu, karena gak belajar dan males hapal rumusnya. dan waktunya habis buat nuruni rumus.

    • betul sekali jeng!
      mungkin bahasa tepatnya bukan memaksakan, tapi mengarahkan😉
      karena salah satu tugas orang tua kan membantu mengarahkan anak. iya ga?😀

    • that was exactly the point. membiasakan anak untuk belajar. kalau dia sudah terbiasa, dan berhasil menemukan model belajar yang sesuai dengan seleranya, pasti anak akan menganggap kegiatan belajar sebagai sesuatu yang fun, dan enjoyable.
      soal dapat nilai bagus atau jadi juara kelas, itu mah bonus aja…
      bukan begitu jeng?😀

  3. Saya juga setuju dengan kebiasaan belajar, soalnya anakku kalo diharapkan belajar berdasarkan keinginan sendiri kayaknya jauh banget deh. Secara tiap hari harus diingetin belajar…belajar n belajar. Udah gitu minggu depan mau ulangan umum, sekarang dia masih cuex, nyante, baca buku, cerita, gambar, nonton tv lah, kalo diingetin katanya masih lama. Karena bagi dia besok ulangan baru belajar, kayak emaknya dulu🙂.
    Tapi dulu saya mah dipaksa terus belajar sama nyokap, bukan juga keinginan sendiri lho! secara beliau ex guru, jadi waktu SD tiap hari punya 2 PR, satu dari nyokap sendiri, satunya dari sekolah. Ribet…tiap sore n malem kudu belajar. Cuma karna dulu gak ikutan les2 jadi sempet2 aja. Sekarang anakku, pulang sekolah langsung les, nyampe udah sore, mandi, makan, susun pelajaran, buat PR (kalo ada) trus tidur deh…, lha kapan ngulang pelajarannya ya? Bener dah emaknya pusink sendiri liat anaknya cuex bener. Kalo mau ditambah les pelajaran sekolah, kasian anaknya, kecapean.
    Yah gitu deh…apalagi emaknya kerja sampe rumah udah malem. Kadang2 belajarnya baru paginya sambil sarapan he he he

    • mungkin teori itu bener juga. akan tiba masanya dimana anak akan termotivasi untuk belajar sendiri. tapi sementara menunggu, ga ada salahnya kalau kita sebagai orang tua membantu mengarahkan mereka.
      jelek2 gini, sebagai orang tua kita kan lebih ngerti, setidaknya sampai saat ini (waktu anak2 masih kecil😀 )

      lumayan juga kalau tiap hari dapet extra pe er ya bu…
      lha wong anak2 sekarang ini, pr yang diaksih dari sekolah aja tiap hari buanyak banget😛 yaaa…, ga tiap hari sih… tapi seringnya begitu…

      jaman kita dulu emang beda sama jamannya anak2 kita sekarang ya…

  4. kalo masih SD mungkin masih gampang untuk tidak belajar, konsentrasi doank ama yg diajarkan guru. aku waktu sd gak pernah belajar sama sekali,tp tekun mendengarkan guru and tetap dapat ranking 1 di kelas. tp lewat dari SD, jangan diharap😀 hrs belajar. dan belajar itu gak bagus kalo ditumpuk. cramming jdnya.

    tp aku setuju jeng..hrs ditanam sejak dini. dikasi pengertian biar nantinya ngerti sendiri kapan hrs belajar. hrs diajar bertanggungjawab sejak dini. dikasi motivasi.

    jangan kayak gue,jeng hikhik dulu itu malas belajar. eh tp sekarang rajin lho saat udah nenek2x gini😀

    • yendoel says:

      dian persis banget kayak aku, gara2 SD dan SMP terlalu gampang. tapi sutris pas SMA, pas ujian baru belajar, sampai subuh lagi belajarnya. paginya dah ujian. umptn juga baru geber belajar di 2 minggu terakhir. aku baru agak rajin belajar saat ambil pasca sarjana. nyesel lho tapi. gak pengen anak gua kayak maknya.

    • bener juga jeng. aku juga suka perhatiin anakku, kalau dia paying full attention di kelas waktu gurunya mengajar, tanpa belajar lagi pun dia biasanya bisa ngisi soal2 ulangan dengan baik. cuman masalahnya, anakku tuh kadang2 di kelas masih suka ngobrol dan ga konsen. hehehe…, turunan kali ya?😛

      pokoknya, nyuruh anak belajar demi membiasakan diri, biar kalau udah nenek2 ga kaget lagi kalau disuruh belajar. hihihihi…
      gitu kali yak?😀

  5. l says:

    aku jg setuju jeng…belajar itu adalah proses agar nantinya jadi kebiasaan..

    so…buat mama selamat berjuang en buat bianca …succcessssss yach sayang…!

    • makasih ya tante larisa…😀
      puji tuhan, tinggal 1 mata pelajaran lagi. math. yang ini justru yang paling bisa bikin emaknya panas dingin… hihihi😀

  6. mnrt sy pd dasarnya anak itu seneng belajar. Apalagi anak2 itu kan rasa ingin taunya masih tinggi. Tp masalahnya kadang cara atau suasana belajar yg membosankan, makanya anak2 susah bgt di suruh belajar.
    Jadi kl mnrt sy yg namanya rutinitas belajar memang perlu, tp juga hrs dibikin menyenangkan, agak lama kelamaan mereka jadi sadar dg sendirinya u/ belajar gak selalu hrs dipaksa..

    • bener juga ya….
      cuman mungkin yang membedakan satu sama lain adalah di minatnya yaa…
      ada yang minatnya di matematika, ada yang minatnya belajar seni, ada juga yang minatnya belajar game dari ps. hehehehe….😛
      tapi tokh semuanya belajar. dan saya setuju, kegiatan belajar emang harus dibuat se-menyenangkan mungkin.

      makasih banyak masukannya ya bunda😉

  7. wa.. ulang tahun pake ada badut.. serunyaa.. hehe..

    setujuu ma mba.. anak emank harus dibiasain belajar.. soalnya belum tentu nantinya ada motivasi buat bersaing.. bisa aja udah terlambat? misalnya baru muncul motivasi itu setelah kuliah gimana? padahal pas masi sekolah nya aja males”an dan hasilnya cm bisa masuk kampus yang ga terlalu bermutu.. khan sayang banget tuh.. 😦

    anyway, salam kenal yah mba.. ^^

    • kalau kata pak mario teguh, lebih baik salah tapi cepat. dari pada tepat tapi terlambat😀

      makasih udah mampir yaaa…
      maaf belum sempet kunjungan balik. internet di rumah lagi lemot. katanya sih gara2 back bone di provider nya ada yang kesamber petir kemarin :-p

  8. wulan says:

    kata ahmad dhani, anak2nya gak suka dipaksa belajar, jadi belajar sendiri aja.. malah syarat jadi next mother buat anak2 itu salah satunya adalah tidak memaksakan belajar… referensi dari insert nih… (lho kok jadi gosip?)

  9. well…mau nya aku ya juga gitu, anak gak usah di paksa2….
    tapiiii…kok ya gak sreg kalo di blas in gitu aja, nunggu si “keinginan utk blajar sendiri” itu datang
    afraid if it is too late…lha piye?
    mending dibiasain gitu ya dari kecil, di bawa fun, ben trus ora “muntah”
    piye bune?😀

  10. Di Perancis PR itu sudah dilarang sejak 1957. Tetapi tetap saja masih ada beberapa guru yang memberi PR, alasannya untuk melatih/belajar tiap hari. Tidak banyak sih hanya 3 nomor saja.

    Aku pernah protes hingga ke direktur sekolah dan Inspektur Akademi … mereka berpendapat supaya aku harus membiarkan anak-anak menghabiskan masa kecilnya semaksimal mungkin. Karna dengan bermain, anak-anak itu juga berkreasi dan berimajinasi. Kata mereka,”Cool…ibu, jangan keterlaluan begitu … anak ibu sudah terlalu capai bersekolah!”

    Jadi sekarang aku hanya menambah 2 nomor esai dan 5 mencongak … itu saja hari rabu off dan Sabtu/Minggu off …

    Supaya tidak off bener, Sabtu/minggu aku ganti kegiatan lapangan … di mana anak tidak merasa kalo itu belajar: fotografi khususnya makro. Jadi Inès tahu berapa kaki “kinjeng” ya nanti nama latinnya dicari di buku/perpustakaan yang ternyata kakinya berduri …

    Membaca peta/rambu lalu lintas merupakan suatu hal menarik untuk belajar.

    Jadi Cooollll ibu!

    • emang banyak pro kontra soal pe er ini ya bu.
      banyak yang ga setuju kalau anak harus diaksih pe er. tapi kebetulan kalau di sekolah anakku, masih sering dikasih pe er, walaupun emang ga terlalu banyak. aku rasa mungkin tujuannya buat membiasakan anak belajar atau mengulang lagi pelajaran yang sudah dia dapet di sekolah.

      tapi aku setuju, yang paling penting memang bagaimana membuat proses belajar itu jadi fun. supaya anak ga jadi stress.

      sooo…., i am cool mom…😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s