merintis usaha rumah makan

jadi ni yaaa…., kalau hari2 ini ada yang bertanya2 kenapa saya jarang ngeblog, itu karena saya sedang sibuk mempersiapkan usaha baru saya. dan kalau kebetulan ga ada yang bertanya2, yaaa… itu artinya kita udah pinter semua😀

jadi, setelah 2 tahun yang lalu saya naik pangkat jadi ibu kepala rumah tangga, akhir tahun lalu saya naik pangkat lagi. selain tetep jadi ibu kepala rumah tangga, saya juga dipromosikan jadi ibu pengusaha rumah makan. yang promosiin siapa? bapaknya anak2. kenapa usaha rumah makan? ya, rejeki aja….

jadi, sebagai seorang blogger yang baik, saya akan mulai mencatat pengalaman saya merintis usaha ini di blog kesayangan saya. buat harta pribadi, sekalian buat sharing sama temen2 yang mungkin juga sedang mencoba merintis bisnis yang sama.

pertama, sebelum kita mulai merintis usaha rm ini, tentu yang harus disiapkan adalah niat, semangat dan modal. niat harus kuat. semangat harus baja. dan modal harus cukup😀 modal ga selamanya harus pake duit sendiri. bisa juga dari pinjeman, kredit atau pake duit suami. hehehe…

sesudah itu pilih lokasi yang menurut kita cukup strategis. sesuaikan dengan pangsa pasar yang mau dibidik. kalau targetnya pelajar dan mahasiswa, cari lokasi usaha di deket2 sekolahan atau kampus. kalau targetnya karyawan, cari lokasi di daerah perkantoran, pabrik2 atau rumah sakit. kalau targetnya buka 24 jam, cari lokasi di deket2 terminal atau stasiun kereta api. ya, kurang lebih begitulah…

kalau sudah ketemu lokasi yang cucok, selanjutnya tentukan jenis makanan yang mau dijual. misalnya masakan padang, sunda, jawa, menado, cina, korea, jepang dll. kalau bisa sih pilih jenis makanan yang belum ada di daerah situ. kecuali kalau kita yakin banget bahwa makanan yang kita jual 2-3 kali lebih enak dari yang udah ada.

setelah ketemu lokasi dan menentukan jenis makanannya, pilih nama yang tepat buat rumah makan kita. nama yang mewakili ‘perusahaan’ kita, termasuk jenis makanan yang mau kita jual. kalau mau buka rm masakan jepang, sebaiknya jangan pake nama griya dahar bu endang. kasian nanti pelanggannya kena migren.😛

sementara ini dulu. besok begitu sempet saya terusin lagi😀

 

53 thoughts on “merintis usaha rumah makan

  1. Wah boleh juga tips nya tuh buat, nanti2 sih kalo dah ada kesempatan
    Baru mau nanya, gimana nih hasil food testing minggu kemarin, sukses ndak? ditunggu cerita2nya yah…🙂

  2. terima kasih sangat inspiratif. saya sedang bosan menjalani profesi yang sekarang. saya punya impian punya restoran ala jepang/korea tapi makanannya cucok untuk lidah orang kebanyakan Indonesia. doakan ya semoga berhasil

  3. wah, les. thanks banget mau sharing. aku juga niatan (kelak kemudian hari lah.. sekarang masih kepepet modal). dan anak2 masih kecil2 nih (halah..banyakan alasan..niat kurang baja nih…)
    tapi beneran, pengen buka resto indo di sini (sudah ada resto thai) kalo resto indo di china, gak banyak, kayaknya baru ada 1 di guangzhou dan 1 di shenzhen.

  4. dahlia says:

    lam kenal mba…..
    sy niat bgt merintis usaha RM, tp lg bingung bwt modalnya. rencana pgn jualan kecil2an dl, itung2 promosi gt. gmn ya?sy senang bgt masak, sy ma suami jg sng bgt kaya wisata kuliner gt. jd sy pikir apa salahnya kalo qta yg buka usaha sendiri?!tp sy msh selalu ngerasa minder. rencananya sy pgn buka usaha masakan sunda, karena yg sy lht d sini byk penggemarnya, n tempatnya jg masih kurang. sy bth banya sharing ni…thanx

  5. Palupi says:

    Lam Knl Mb..

    SAya mw tanya neh, Lo Dari segi smuanya seh blm apa2 n blm bisa apa2. Saya mengalami Kebingungan Neh, Saya Di suruh Buka Usaha Tp bingung Mw usaha Apa? Trus saya Kepikiran buka Usaha Warung Mkn. Tp saya bingung mulai dari mana cos saya blm pernah usaha kayk gtan. Tq

    • hai palupi,
      salam kenal juga🙂

      saya juga sebenernya masih belajar.
      kira2 apa yang bisa saya bantu?

      buka warung makan itu emang gampang2 susah.
      gampangnya kalau pas ngitung untung.
      susahnya kalau pas makanannya ga laku… hehehehe….

      kalau bingung mulai dari mana, beberapa catetan saya di atas mungkin bisa membantu.
      yang pasti, pilihlah jenis usaha yang kita suka. misalnya, kalau hobby nya naik gunung, mungkin sebaiknya jangan buka usaha rumah makan.
      kalau hobbinya masak, sebaiknya jangan buka usaha rental sepeda.😀

      kalau perlu info lebih banyak tentang usaha rm, saya siap sharing😉

      good luck ya!

      • hai tyo,
        semua pekerjaan memang ada resikonya. tinggal bagaimana cara kita mengupayakan supaya resiko itu bisa jadi sekecil mungkin.
        beberapa tulisan/komen2 di atas mungkin bisa membantu memberi pencerahan.

        selamat berjuang!

  6. puu says:

    hehehe,.,, dari dulu aku pengen buka usaha warung makn buuu,.,
    tapi lum kesampean juga ni,., huh
    kapan aku bisa start ya,., masalah keberanian aja ni.,
    ma modal tentunya,.,:D

  7. dini says:

    makasih sharingnya… saya mau tanya bu, kalo usaha rumah makan, harus ada izin apa ya bu? dan harus mengurus kemana?

    terimakasih sblmnya.

    • hai dini,

      pertama, kita harus ngurus ijin undang2 gangguan. biasanya disebut “uug”. beda2 tipis sama “uud”. caranya kita dateng ke kantor pemda prov. dki, di kantor balai kota, jalan medan merdeka, persis sebelah kantor gubernur. di sana ngambil formulir isian buat permohonan izin undang2 gangguan. dokumen yang harus disertakan dengan formulir itu adalah:
      – foto kopi bukti hak atas tanah/bangunan
      – imb
      – ktp dan npwp pemohon
      – surat peretujuan tetangga (form nya dikasih dari sana)
      – bukti pembayaran pbb terakhir.

      setelah dokumen lengkap dan formulir kita serahkan ke pemda, kita akan dapet resi dan surat ketetapan retribusi daerah (skrd). waktu saya ngurus kemarin, makan waktu sekitar 3 minggu.

      setelah dapet resi dan skrd dari pemda, selanjutnya kita ngurus ijin lagi ke dinas pariwisata.

  8. noni says:

    Salam kenal mbak….

    Saya ingin skali mbak mempunyai sebuah warung makan,tetapi saya msh bingung soal menu dan harga yg bisa dijangkau oleh masyarakat setempat.Skrg saya tinggal di Waingapu-sumba timur(NTT)dan saya ingin tanya bagaimana cara untuk perhitungan usaha dan menu juga harga yg cocok /standart untuk memulai usaha warung makan ?thank’s ya….

    • hai noni, salam kenal juga🙂

      – kalau kita mau membidik pasar masyarakat lokal, kita bisa mencoba rumah makan yang menjual makanan tradisional khas masyarakat setempat. misalnya, kalau di bandung, kita buka rumah makan sunda. kalau di bali, kita buka rm nasi campur. kalau di jogja, kita buka rm nasi gudeg. begitu kira2.

      – kalau kita mau mencoba membuka usaha rumah makan yang lebih eksklusif, kita bisa mencoba dengan rumah makan itali, jepang atau korea.

      – kalau kita tertarik dengan jenis makanan yang sifatnya life style atau deang trend, untuk saat ini kita bisa buat restoran cakes dan cup cakes, aneka pastry, coklat keju, dll.

      – kalau kita ingin mencoba sesuatu yang unik dan ekstrim, kita bisa mencoba membuka usaha rumah makan yang menjual makanan2 atau produk hasil ciptaan sendiri, yang belum pernah dijual orang lain. misalnya nasi goreng kacang almon. atau spagheti bumbu petis. begitu kurang lebih😀

      setelah kita berhasil menentukan jenis makanan yang akan kita jual, selanjutnya kita akan mulai berhitung tentang modal, operasional cost, biaya perijinan, biaya bahan baku dan biaya2 lain yang mungkin tejadi. dari situ baru kita bisa membuat perhitungan berapa kira2 harga jual yang bisa kita tetapkan. tentunya dengan tetap mempertimbangkan kondisi dan daya beli pasar yang menjadi target kita.

      demikian sharing saya, semoga bermanfaat. dan selamat mencoba!😀

    • hai amos,

      tentu saja cocok😀
      kalau ada perempuan yang bisa jadi pilot pesawat tempur, kenapa ga ada laki2 yang bisa bikin usaha rumah makan? hehehe…😀
      konon, beberapa laki2 malah punya insting memasak yangjauh lebih baik dari perempuan lho…

      kalau sekarang keahlian memasak masih nol, kan bisa belajar…😀
      oke, good luck ya!

  9. eva says:

    salam kenal mbk… saya eva. saya mau sedikit cerita mbk. saya kan buka usaha warnet hampir 1tahun. tp blakangan warnet saya sepi. trus rencana saya mau buka RM.menurut mbk, apakah saya harus jual warnet saya untuk modal, ato saya keluar modal lg untuk buka RM?? saya harap mbk berkenan memberikan saran. makasih mbk…

    • hai eva,
      saya rasa, sama seperti dalam usaha warnet, resiko membuka usaha rumah makan juga tidak kecil.
      jika berkenan, sampeyan bisa jua membaca sharing saya sebelumnya (jawaban atas komen sdr. eko di atas).

      dan kalau boleh saya tambahkan:
      “lebih baik cepat walaupun salah, dari pada tepat tapi terlambat”.

      maksudnya, kadang kita perlu melakukan try and error untuk mengetahui apakah susatu usaha itu bisa berhasil atau tidak. temtu saja bukan try and error yang tanpa perhitungan.

      oke, semoga sharingnya bermanfaat, dan selamat berusaha. semoga sukses!
      salam.

  10. eko ardiyanto says:

    salam usaha buu
    saya mau bwt rumah makan ikan air tawar dbandung,,tp masih terhalang modal bwt lokasi,,,kn pembelian tanah terlalu mahal jika saya pinjam bank dan apa bila usaha gagal beban htang terlalu berat,,mnurut ibu gmn????????saya sebgai karyawan perusahaan yg sedang berdiri d indo tengah

    • hai eko,

      sebelumnya saya mohon maaf, sebetulanya saya merasa kurang capable dalam menjawab pertanyaan sampeyan.
      tapi saya akan mencoba sharing pengalaman saya saja.

      selain masalah modal, ada banyak hal lain yang perlu dipertimbangkan dalam merintis usaha rumah makan ini. seperti:

      – persaingan pasar dan harga.
      hampir semua customer saya bilang, makanan di rm makan saya sangat enak. tapi saya harus berjuang supaya mereka datang kembali. mengingat, di sekeliling rm makan saya bertaburan rm2 lain yang sudah lebih dulu berdiri dan punya pelanggan fanatik juga. belum termasuk pedagang2 kaki lima, seperti tukang mie ayam, ketoprak gado2, bakso dll. harga mereka tentu saja jauh lebih murah. rm makan saya memang menyediakan kenyamanan yang jauh lebih baik. tapi tidak semua customer mencari kenyamanan. banyak di antara mereka yang hanya memerlukan “rasa kenyang” dengan ongkos yang terjangkau.

      – kemampuan menjaga kualitas makanan. ada banyak rm yang di awal bukanya, makanannya enak sekali. tapi lama kelamaan, karena sudah mulai banyak pelanggan, rasa dan kualitasnya mulai menurun. akhirnya mereka mulai ditinggalkan pelanggan.

      – managemen karyawan dan fungsi pengawasan. saya sering mendengar ada banyak rumah makan yang mengalami kerugian karena bahan makanan nya sering dicuri oleh karyawan. perlu pengawasan yang extra ketat. dan tetap manusiawi😀

      – harga bahan pokok. seperti yang terjadi saat ini, harga bahan pokok dan bahan baku yang naik drastis. sementara kita sebagai pengusaha ga mungkin secara otomatis menaikan harga jual kita ke pelanggan. ga jarang, sebagai penjual kita dihadapkan pada 2 pilihan sulit. menekan cost dengan cara mengurangi bumbu (otomatis akan berpengaruh pada rasa makanan), atau menaikan harga jual ke pelanggan (harus siap2 menerima komplain). idealnya tentu saja kita tetap menjaga kualitas dengan tidak menaikan harga. hanya saja kalau itu terjadi terus menurus, pengusaha pasti bangkrut.

      – biaya perijinan yang kadang terlupakan. jumlahnya bisa jadi cukup besar. belum lagi kalau ada pihak2 ketiga yang ga bertanggung jawab dan mencoba memeras kita😦

      dengan hal2 di atas, menurut hemat saya, jika sampeyan ingin merintis usaha rumah makan, mungkin sebaiknya dicoba dengan usaha kecil2an dulu, menyesuaikan dengan modal yang dimiliki. sambil jalan, sambil belajar. jika di kemudian hari usaha ternyata berkembang dan kita perlu modal lebih besar, baru kita mencoba cari tambahan modal melalui pinjamanbank. dengan demikian, resiko terlilit hutang bank bisa kita tekan. dan saya rasa, jika usaha nya sudah dimulai, proses mendapatkan pinjamandari bank juga bosa lebih mudah. kita bisa memanfaatkan fasilitas kredit usaha kecil, misalnya.

      demikian sharing saya, semoga bermanfaat. dan good luck!!😀

    • oya, satu lagi yang terlupa,
      jika sampeyan ingin langsung terjun total dan mencoba membuka usara rumah makan dalam skala besar, mungkin sampeyan bisa mencoba membuka rm secara franchise. karena mereka umumnya sudah punya jaringan pemasaran yang baik juga sistem managemen yang sdh stabil.

  11. Salam kenal,
    Sy jg pny cita2 utk buka RM, tp memang masalah yg saya alami khususnya & mgkn kbnykn org umumnya adalah modal awal. Barang kali Mbak pny saran, ide atau masukan, kira2 slain dr modal sndiri & pinjaman, adakah sumber modal yg lain…? Trus minimal2nya banget modal awal utk usaha RM tuh brp juta Mbak..?
    Terima kasih..

    • salam kenal juga, terima kasih sudah mampir ke blog saya🙂

      bicara soal modal, selain modal sendiri atau pinjaman, mungkin bisa dicari alternatif bentuk kerja sama dengan pihak lain.
      misalnya, merintis rm bersama dengan beberapa teman atau kerabat. kemudian dibagi tugas2 sesuai dengan kapasitas masing2, misalnya ada yang jadi pemodal, pelaksana harian/pengelola. jadi yang punya modal bisa setor modal, yang punya tenaga dan keahlian, sementara setor kemampuan😀

      bisa juga model jualan titip. kita yang menyediakan tempat, ntar cari orang2 yang mau nitip makanan mereka untuk dijual di tempat kita.
      kalau laku, kita dapet komisi, yang ga laku ntar dibalikin.
      untuk alternatif ini, saya rasa kita tetep butuh modal, tapi tentunya ga sebesar kalau kita menjual makanan kita sendiri.

      besar modal awal sangat variatif. bergantung pada kapasitas rm dan jenis makanan yang mau dijual.
      tapi menurut pengalaman saya, apabila modal awal kita terbatasm usahakan supaya kita tidak perlu menyewa tempat.
      bisa saja kita memulai di rumah sendiri, atau bekerja sama dengan rekana/keraat yang bisa menyediakan tempat.
      karena porsi pengeluaran untuk sewa tempat ini porsinya besar sekali.

      kebetulan saya punya kenalan yang merintis usaha warung nasi di rumahnya sendiri. modal awalnya sekitar 10 juta rupiah (untuk furnitur dan peralatan masak dan storage).
      untuk usaha rm dengan kapasitas besar, seperti di dalam mall, dengan kapasitas 30-40 kursi, rekan saya yang lain memerlukan modal awal sekitar 200 juta rupiah.

      saya juga pernah tanya2 soal rm franchise yang sdh cuku terkenal, untuk buka rm dengan luas outlet skitar 40 m2, dibutuhkan modal awal sekitar 800 juta- 1 miliar rupiah.

      jadi, sangat beragam.

      demikian info yang bisa saya kasih, semoga bermanfaat. dan selamat berjuang. semoga sukses!

  12. numpang coret coret ya bu,
    mengenai saya,saya mantan koki di sebuah restoran yg sangat ramai tiap harinya skarang saya udah keluar secara baik baik,saya bermaksud membuka kerja sama sebagai penyedia resep masakan.
    apa bila ada di antara neterr yg berniat membuka rumah makan (steak),dan berminat untuk kerja sama silahkan hubungi saya di 0818 0795 4001.

  13. arief khoerudin says:

    salam kenal,
    saya mau buka warung Jatim di kota sy Purbalingga Jateng( spesial rawon dan soto Jatim), prospek pasar sangat bagus,calon lokasi strategis kendala modalon klo ada yg mo kerjasama sy tunggu insyaalloh amanah dan saling menguntungkan
    wass

  14. Wulan says:

    Dear mba Lesca,

    Mba saya mau minta saran dari mba, saya rencana mau buka rm masakan jepang kecil2an, kira-kira nama yang cocok apa ya,,??
    d tunggu masukannya..tks 🙂

    • hai wulan, terima kasih sudah mampir ya..🙂
      sayangnya, per hari ini saya baru berhasil menguasai 4 bahasa. inggris, indonesia, sunda dan jawa… heheh😀
      tapi buat masukan aja, kalau nama restonya mungkin bisa disesuaikan dengan konsep dan jenis makanan yang mau di jual.
      misalnya:
      – delicious,
      – nyaman, seperti makan di rumah
      – ramah,
      – bebas, (kalau mau bikin resto model buffet, misalnya)
      – cepat, kalau mau jual jenis makanan siap saji

      kita bisa cari kata2 dalam bahasa jepang untuk masing2 expression di atas.
      begitu mungkin kira2 nya ya…😀
      semoga bermanfaat yaa…

  15. tuti says:

    sy bc blog mbak sangat tertarik sehingga membuat sy mo minta saran dr mbk. sy sdh bk kafe tapi ad menu makananny. tujuan utama sy membidik pasaran anak muda tp mkn salh tembak jd bukannya ank md tp org2 tua & mkn krn lokasinya dkt permhn mkn mrk pkr kafe kami rmh mkn krn namamy master kafe penyet. awl bk dl lumyn tiap hr ad aj pemasukan tp akhr2 ini tmpt sy sangt sepi. tlg saran dr mbk, gmn untk menark pembeli, ap mkn mrk liat tmptny udh mindr akn harganya, pdhl tmpt km hrgny kaki lima

    • hai tuti,
      apa sudah pernah dicoba buat brosur atau jenis reklame lain, yang menceritakan ke customer bahwa rumah makannya menjual makanan yang rasanya enak tetapi dengan harga yang terjangkau? misalnya saja, dengan slogan: “rasa bintang lima, harga kaki lima”.

      rumah makan yang ramai di awal tetapi kemuduan berangsur menjadi sepi memang sering terjadi. saya juga sempat mengalaminya. saat kita baru buka, biasanya org penasaran dan ingin tahu. yang saya coba lakukan adalah dengan mempertahankan rasa dan mutu makanan serta layanan, juga mencoba melakukan inovasi atau menawarkan sesuatu yg baru. maksudnya supaya customer ga bosen.

      semoga bermanfaat yaa…🙂

  16. Puji Rahayu says:

    HALLO buuu..
    saya Ayu..
    rencana saya mau bikin RM 2 th lg.. cz skrng mci kuliah ni..
    mau tanya dunk..
    UUG ( undang-undang gangguan itu fungsinya untuk apa ya?)
    lalu kita ke dinas pariwisata untuk ngurus apa?
    terimakasih..

    • hai Puji,
      untuk buka usaha rumah makan, kita perlu dapat ijin dari dinas pariwisata, untuk itulah kita ke sana😀
      kalau untuk UUG, kita ngurusnya di kantor Pemda. Persyaratannya kalau ga salah sebelumnya pernah saya tulis juga di blog ini.
      sukses yaa…

  17. Ina says:

    Hi ibu Lesca. Ada sedikit pertanyaan nih. Kalau buka usaha bisnis di rumah sendiri / di rumah pribadi, seperti jual makanan masak dan saya mempunyai beberapa pembantu untuk masak makanan jualan saya, apakah itu harus punya ijin dan pajak juga??? Hanya kepingin tau aja… Siapa tau besok-besok punya Niat kuat dan Mental baja untuk membuka usaha sendiri… hehee.. Thanks!

    • Hai Ina,
      Setahu saya, kalau bisnis rumah makan seperti itu tetap perlu ngurus ijin. tapi mungkin tidak sampai ke dinas pariwisata dan pemda. cukup di tingkat rt/rw saja. Sementara untuk pajaknya, setahu saya tetap harus bayar.

      semoga bermanfaat.

  18. Selamat siang .. senang dan tertarik setelah membaca tulisan anda , mohon bantuannya untuk memberikan informasi mengenai contoh perhitungan biaya untuk mendirikan rumah makan dan biaya awal mulai opersional , semoga tidak mengganggu , terima kasih

    AY, Woeryanto ( carliemu@yahoo.com )

    • halo andreas,

      untuk ukuran rumah makan seperti yg saya jelaskan dalam tulisan di blog ini, total biayanya sekitar 100 juta rupiah (tdk termasuk biaya sewa gedung)
      untuk detailnya nanti saya coba email ya.. trims.

  19. ani says:

    baru 4 hari buka warng makan…..punya 1 pegawai tapi mengundurkan diri….cari penggantinya koq sulit sekali…cuti ku tinggal 1 hari lagi…gimana nich solusinya…

  20. mardiana says:

    Mba, saya sedang bingung dengan kontrol, krn saya masih bekerja kantoran, jadi saya mengalami kesulitan untuk mengawasi, mohon saran mba, bagaimana cara mengontrol warung makan dr jauh?

    • hai mardiana,
      terus terang, saya belum tau gimana caranya ngontrol rumah makan dari jarak jauh😀
      tapi berdasarkan pengalaman, punya usara rumamh makan itu memang harus ditungguin. kalau ga, biasanya suka banyak yg ilang. mulai dari bahan makanan, sendok garpu, bumbu, sampe pelanggan😦 Beberapa pelanggan saya pernah bilang, rumah makannya terasa beda kalau saya ga ada di sana. sementara masih harus berbagi waktu dengan ngantor, mungkin bisa dicoba cari orang yang bisa dipercaya buat nungguin rumah makannya. misalnya ibu, adik/kakak atau kerabat lainnya. good luck ya…

  21. Calvin says:

    Ada yang tahu Informasi Franchisenya RM. Bebek Salto Ndak Yaaa…!! Denger2 udah buka di Cibubur-Jaktim. Barangkali ada warga cibubur, daripada jauh2 kesono bisa dibantu informasinya dong…?? Terimakasih sebelumnya..!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s