ngurus ijin usaha rumah makan

jadi lagi, kalau kita udah membulatkan tekad dan menentukan mau buka rumah makan apa, langkah selanjutnya yang mesti dikerjakan adalah ngurus ijin2 usahanya. di jakarta, urusan perijinan ini lumayan costy. mesti pinter2 dan nekat2 bernegosiasi deh pokoknya…

karena kebetulan lokasi rumah makan saya masih masuk radius ring 1, yang katanya kalau kita kentut aja bisa dideteksi dari istana, jangan coba2 aja buka usaha tanpa ijin….

pertama, kita harus ngurus ijin undang2 gangguan. biasanya disebut “uug”. beda2 tipis sama “uud”. caranya kita dateng ke kantor pemda prov. dki, di kantor balai kota, jalan medan merdeka, persis sebelah kantor gubernur. di sana ngambil formulir isian buat permohonan izin undang2 gangguan.  dokumen yang harus disertakan dengan formulir itu adalah:
– foto kopi bukti hak atas tanah/bangunan
– imb
– ktp dan npwp pemohon
– surat peretujuan tetangga (form nya dikasih dari sana)
– bukti pembayaran pbb terakhir.

setelah dokumen lengkap dan formulir kita serahkan ke pemda, kita akan dapet resi dan surat ketetapan retribusi daerah (skrd). waktu saya ngurus kemarin, makan waktu sekitar 3 minggu.

setelah dapet resi dan skrd dari pemda, selanjutnya kita ngurus ijin lagi ke dinas pariwisata. cerita di dinas pariwisatanya besok lagi yaaa….

btw, kalau ada yang butuh informasi mengenai biaya urus ijin2 ini, japri aja yaaa….😀

 

34 thoughts on “ngurus ijin usaha rumah makan

  1. shantie says:

    emang kalo dah niat,pasti ada jalan keluar ya mba…sukses,ih menunya menarik hati nih…ngiler liatnya…kapan bisa mampir di resto ya mba?

  2. Izin departement kesehatan gak ada ya, jeng ? Aku dulu waktu buka catering di Batam, hrs ada. Tp gak guna juga sih, soale gak kayak di Amerika yg beneran ditest bagaimana mengolah poultry, daging, bagamana menyusun makanan/minuman didalam kulkas (susu hrs paling atas, daging paling bawah), berapa derajat minimal suhunya buat makanan atau es batu buat naruk centong. Kalo orang depkes mendadak nongol and es batu buat naruk centongnya cair, ngambil makanan gak pake sarung tangan, lemari pendingin kurang dari 40F (lupa Celciusnya) bisa ditutup warung kita.

  3. Erwin says:

    Salam Kenal Mbak Les,

    Saya sedang kumpulin info tentang perijinan rumah makan.
    – foto kopi bukti hak atas tanah/bangunan
    – imb
    – ktp dan npwp pemohon
    – surat peretujuan tetangga (form nya dikasih dari sana)
    – bukti pembayaran pbb terakhir.

    Apakah arsip2 tersebut merupakan kewajiban Mbak Les, bgm kalo kita sewa tempat yah ?

    Btw Mbak Les buka resto di Ring 1 dimananya ?

    Thank you Mbak Les.

    • hai erwin, salam kenal juga…🙂
      menurut pengalaman saya, semua dokumen persyaratan di atas sifatnya wajib. harus dilampirkan dengan formulir surat permohonan ijin uug nya.
      kalau tempat usahanya sewa, surat perjanjian/kontrak sewa nya juga harus dilampirkan.

      ini alamat restorannya:
      rica.rica.
      jalan juanda iii no. 22a

      kapan2 mampir yaaa…😀

  4. Patty says:

    Hi Mba Lesca, salam kenalll…. Aku lagi cari2 cerita orang2 soal perijinan untuk membuka rumah makan & kebetulan nemu blognya Mba Les… Aku pengen nanya2 lebih lanjut bisa via email ngga yah? Mba Les ini buka restonya di kota apa ya? Thanks ya mbaa…..🙂

    • hai deane,

      setahu saya, ijin ruko memang bukan dari tetangga kiri kanan. tapi kita harus ngurus ijin uug (undang2 gangguan) ke pemda. dan salah satu peryaratan buat urus uug itu adalah persetujuan atau surat pernyataan dari tetangga sekitar, yang menyatakan bahwa mereka ga kebertan kita buka usaha di situ.

      semoga bermanfaat😀

  5. Mbak mo tanya dong utk biaya perijinan kena berapa duit yah?
    Soalnya yg saya tau ada Kelas A/B/C tergantung jumlah kursi yg disediakan di resto. Di resto mertua saya banyak oknum tukang palak jadi klo ada patokan harga setidaknya kita bisa galak ma mereka. Ditunggu yah infonya. Thanx

  6. ridwan says:

    Mbak utk ijin buka restoran apakah ajin usahanya disesuaikan juga dengan lokasi restorannya mis, buka di daerah selatan dan pusat maka ngurus ijinnya dimasing-masing dinas atau ke propinsi.
    thnks, ya Mbak.

  7. Rio Susanto says:

    Sore Mba Lesca,
    Wah bermanfaat sekali nih Mba blognya, saya lagi cari cari info nih pengen buka resto juga. Kalo biayanya bisa sharing enggak Mba berapa aja? cukup sensitif nih kalo tidak di prepare.btw saya mau buka di jakarta selatan apa sama aja ya?

    Best Regards

    • hai Rio,
      biaya buka resto saya rasa sangat bergantung sama lokasi dan jenis makanan/restorannya. khususnya kalau tempatnya masih sewa karena harga sewanya bergantung sama lokasinya. misalnya, kalau di pinggiran jakarta, seperti depok atau bekasi, harga sewa tempat usaha 1 lantai dengan luasan sekitar 50-100 m2, masih berkisar antara 10-30 juta rupiah/thn. sementara di daerah jakarta pusat, untuk luasan yang sama, harga sewanya tentu lebih tinggi. dan kalau kita mau buka resto di dalam mall, standar harga sewa tempatnya juga lain lagi.

      selain lokasi, jenis resto yang mau dibuka juga jadi faktor penentu biaya yang harus disiapkan. jenis masakan yang mau dijual akan berpengaruh sama perabotan yang harus disediakan. kalau mau buka resto jepang misalnya, butuh koki khusus dan butuh bahan baku khusus. biayanya juga pasti ‘khusus’🙂 kalau untuk restoran masakan manado seperti punya saya, bahan baku relatif mudah didapat, kalau pun ada bahan2 khusus impornya ga terlalu jauh😀

      biaya lain yang harus disiapkan, adalah untuk ngurus surat2 ijinnya. untuk yang satu ini, saya rasa budgetnya hampir sama, karena masih sama2 berlokasi di DKI.
      ada biaya untuk urus ijin UUG di Pemda, ijin dari Dinas Pariwisata, dan ijin iklan dari Dispenda.

      kalau mau di brake down, mungkin biaya2 yang perlu disiapkan, diantaranya:
      – biaya sewa tempat
      – furnitur (meja, kursi, mesin kasir, ac, dll)
      – peralatan masak (kompor, freezer, kulkas, microwave, blender, panci, dll)
      – peralatan makan (piring, sendok, garpu, gelas, dll)
      – biaya modal untuk beli bahan baku selama periode tertentu, misalnya disiapin buat belanja 2-4 minggu)
      – biaya pemasaran (bikin spanduk, brosur, papan nama, dll)
      – tenaga kerja (koki, waiter, kasir)

      Sementara mungkin itu yang bisa saya share. Semoga bermanfaat, dan Good luck ya!

  8. Rio Susanto says:

    Dear Mba Lesca,

    Terima kasih banyak sharingnya yang sangat membantu. Bila menyangkut perijinan nih Mba Lesca perlu biaya berapa ya Mba dan apa saja perijinannya

    Best Regards

    Rio

  9. Fuad says:

    Hai mbk Lesca 🙂 salam kenal yaaa 🙂
    nama saya fuad,, mbk,saya mau nanya dong,,klo mau buka usaha rumah makan seperti ayam goreng di kawasan pramuka jakarta pusat,kira2:
    1. surat izin nya apa aja,
    2.gimana ngurusnya,
    3. dimana ngurusnya
    4.berapa biayanya,
    5. berapa lama ngurusnya..
    Luasnya cuma kecil sekali , 4 x 4 meter.
    Terima kasih mbk Lesca🙂 maaf kebanyakan nanyanya saya 🙂 hehehe..

    smg sukses buat mbk Lesca 🙂

    • hai fuad, terima kasih sdh mampir🙂
      berdasarkan pengalaman saya:

      1. ijin dari pemda dan dinas pariwisata. untuk ngurus uug di pemda, perlu ada surat keterangan domisili (formya dikasih dari pemda). salah satunya berisi ijin dari tetangga kiri kanan depan belakang.

      2. kalau saya dateng langsung ke kantor pemda dan dinas pariwisata, isi formulir, lengkapi persyaratannya, bayar biayanya😀
      setahu saya banyak juga biro jasa yang bisa bantu urus surat2 ijin itu. tapi saya belum pernah coba.

      3. kalau untuk jakpus, pemdanya di jalan medan merdeka, sebelah kantor gubernuran. dinas pariwisatanya di daerah kuningan. nama jalannya saya lupa😀

      4. biaya resminya sangat murah. pandai2lah bernegosiasi😀

      5. ngurusnya sekitar 1 bulan.

      good luck ya…!

  10. tantri says:

    mbak aku mau buka usaha restoran dengan modal diatas 500jt, kira2 kisaran biaya ijinya berapa yah, perlu ngurus sertifikat halal ke mui ngga??

    • hai tantri,
      untuk biaya pengurusan ijin bisa langsung dicek ke pemda dan dinas pariwisata. biasanya bisa “nego”🙂
      kalau modalnya cukup besar, mungkin bisa dipertimbangkan untuk ambil franchise.
      sukses yaa..

  11. catur prasetya says:

    mbak saya mau sharing, saya mau buka rumah makan kecil seperti wateg dan modal sekitar 50 jt. kira2 perlu ijin gak mbak?…….

    • Gladys Susanto says:

      Hallo Mbak Lesca…saya berencana buka rumah makan kecil2an di ruko. Saya sudah mengikuti pembicaraan dari atas, jadi tau caranya…saya bisa japri ke Mbak Lesca yaah…Makasih sebelumnya Mbak

      • halo gladys, kebetulan restoran saya skrg sdg ga beroperasi, jadi mohon maaf saya ga bisa kasih update, kecuali pengalaman yg saya share di blog ini aja. trims yaa..

  12. qing qing says:

    Dear mbak Lesca,
    Saya mau tanya, untuk izin undang2 gangguan, kalo tetangga kita yg di sebelah kiri tidak setuju, apakah masi bisa mendapatkan izin tersebut? Kalo tidak, apakah mbak tahu solusinya harus bagaimana? Terima kasih banyak ya mbak atas waktunya….

    • halo qing qing, setahu saya ijin dari tetangga kiri kanan itu sifatnya mandatory. cuman maaf, kalau untuk solusi untuk kondisi ada tetangga yang ga mau tanda tangan saya kurang tau, karena saya blm punya pengalaman itu. trims yaa..

  13. Dwi Agung says:

    Mungkin bisa dengan melakukan pendekatan aja, karena itu perlu bila membuat izin usaha, jangan sampai usaha tsb menjadi sia” akibat tidak setujunya tetangga yang bisa kapan saja melaporkan ketidaksetujuannya terhadap usaha mba dan akibatnya izin usaha mba Qing qing dicabut, Tks

  14. di sebelah rumah nenek saya disewakan ke rumah makan, tanpa seizin nenek saya sebagai tetangga kanan dari rumah makan tersebut. Terus terang kami tidak keberatan jika tidak menganggu ketenangan nenek.. tapi ini sebaliknya…

    Seingat saya mereka seharusnya punya izin HO yang akan di ttd kami.. jadi dalam hal ini apakah izin HO bisa diperjualbelikan? apakah kami bisa mengadukan mereka??

    terima kasih atas infonya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s