kue kering natal

pagi ini saya menerima sms dari seorang teman di padalarang, seorang murid sekolah minggu saya 25 tahun yang lalu. sekarang dia sudah jadi pengusaha kue kering.

setelah berkorespondensi via beberapa sms, saya lalu membuat list pesanan kue kering saya buat natal tahun ini. kue nastar, kaastengel, putri salju, kue kering rasa coklat dan vanila.

sebenernya keluarga saya ga begitu suka makan kue kering aka kukis. anak2 saya bilang kukis itu bikin seret. terus, kenapa saya pesan begitu banyak kukis? yaa…, buat syarat aja. biar berasa sedang natalan😀

sewaktu saya kecil dulu, kukis selalu jadi menu wajib tiap natal. kaastengel dan nastar adalah yang selalu menjadi primadona. ibu saya selalu bikin sendiri. dan kami anak2nya selalu siap membantu. kalau pun kami ga berhasil membantu membuatnya, kami selalu berhasil membantu melenyapkannya.

suatu hari, di bulan desember entah persisnya tahun berapa. saya rasa, waktu itu saya masih duduk di bangku sma. lagi lucu2nya. dan langsing2nya :-p saya bersama dengan mama dan kedua adik saya, kami duduk2 di ruang tv.

“eca, lya, migo, tahun ini kayaknya kita ga bikin kue kering ya… mama ga ada uang.”

waktu itu kami sudah cukup besar untuk bisa nerima. sudah cukup besar. dan sudah cukup terlatih🙂

“ya sudah mam, ga apa2… kita kan masih tetep bisa natalan walaupun ga punya kue kering… ntar kita main aja ke rumah orang yang bikin kue kering, terus numpang makan di sana deh….”

“tapi, nanti kalau ada tamu gimana? mau kita suguhin apa ya?”

“tenang aja… kita suguhin teh manis aja… atau, kalau pas ada rejeki, nanti kita bikin kue putu ayu aja buat suguhan pas hari h nya…”

begitulah kurang lebih percakapan kami waktu itu. akhirul kata, kami sepakat untuk ga terlalu memusingkan masalah kukis natal tahun itu.

beberapa hari kemudian, mama mengajak kami untuk beres2 rumah. di rumah kami ada 1 buah lemari buku besar. kalau lagi hectic, lemari itu bisa juga berfungsi seperti gudang mini.  atau mungkin juga seperti tas dora emon raksasa. kita ga pernah benar2 tau, apa aja yang ada di dalam lemari itu😀

jadi kalau lagi ga ada kerjaan, kami suka duduk2 deket lemari itu sambil beres2 dan berdoa. berharap bisa menemukan sebuah keajaiban…

dan sore itu, keajaiban menghampiri kami🙂

saya tidak ingat betul siapa yang pertama kali melihat amplop kucel itu. yang pasti, kami semua hampir berteriak kaget dan kegirangan saat melihat isinya. beberapa lembar uang kertas. saya ga ingat persis berapa jumlahnya.

dan beberapa waktu kemudian. suatu hari di bulan desember di tahun yang sama. saya melihat ibu saya duduk manis di depan tumpukan tepung, gula, mentega dan telur. ada cukup banyak kue kering utuk natal kami. kue kering terbaik yang pernah saya nikmati…

bulan depan, pesanan kue kering saya akan datang. terima kasih kepada tuhan, buat semua kue kering yang pernah saya makan. semoga ada jutaan orang lain juga, yang bisa menikmati kue kering natal mereka tahun ini…

amin.

4 thoughts on “kue kering natal

  1. Mela says:

    hiks….jadi terharu, jadi teringat waktu kecil dulu, kue2 kering pasti dibuat oleh ibuku, dan terasa yg paling enak, kami anak2nya turut bantu2, meski kadang2 ngedumel karena capek (apalagi yg bertugas memanggang).
    Kacang goreng jg kita buat sendiri, kacang direndam air panas, sebaskom besar penuh, supaya kulit ari kacangnya lepas. Sangking lamanya kita ngupasin kacang, jari2 kita semua sampai keriput kelamaan berendam diair. Dulu kita sampai mengeluh cape dan dingin. Kalo sekarang ngebayanginnya lucu tapi nikmat. Kacang?? mending beli jadi deh

    • hahaha… sama banget!!!
      ibuku juga dulu selalu bikin kacang goreng sendiri. dan bagian yg paling bikin sengsara emang pas ngupas kulitnya ya :))

      beautiful old times ya…🙂

  2. Mama Jordy says:

    Wahhh jadi terharuuu, ingat masa kecil kami dulu….sebagai anak orang biasa-biasa saja, setiap kali menjelang natal yang ada dalam benak saya ketika itu, bisa ga yaa kami anak-anak punya baju natal, kue natal dan pernak-pernik natal lainnya…natal kurang afdol tanpa baju natal dan kue natal…orangtua kami bukan pegawai negeri atau pengusaha kaya yang bisa selalu mencukupi kebutuhan kami anak-anaknya. Tapi selalu ada ceria di hari natal, walau bersusah apa entah apa yang dilakukan orangtuaku, kami anak-anaknya pasti selalu dibelikan baju natal, selesai urusan baju natal tentu kue-kue natal…terkadang tgl 23 atau H-2 baru aktivitas membuat kue natal baru terlihat. Sebagai yang sulung, tentu saya memahami situasi dan kondisi kedua orangtuaku, ketika mama ke pasar dan pulang dengan membawa bahan-bahan untuk membuat kue, tak sadar saya bergumam sendiri terima kasih Tuhan, akhirnya kami punya kue natal hiikkssss….untuk mengenang saat indah itu, jika natal tiba saya berusaha untuk membuat kue natal sendiri walau sebetulnya saya kurang pandai membuat kue, tapi aroma dan kesibukan di dapur selalu membawa saya pada kenangan di masa kecil, terutama kenangan bersama almarhum mama tercinta….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s