andini

sudah sebulanan ini saya punya asisten baru. pantesaaannn…., jadi sering ngeblog lagi😀 namanya andini. kami sekeluarga memanggilnya mbak dini. umurnya, katanya, 21 jalan. entah maksudnya jalan kemana😀 sudah menikah. pernah punya anak 1 minggu, tapi meninggal. orang betawi asli. waktu saya tanya asal suaminya dari mana, dia bilang:

“kalau bang ade mah bukan orang sini bu. orang jauh, dari cikarang”.

eh, kirain dari auckland😀

jam kerjanya dari jam setengah delapan pagi, sampai jam empat sore. senin sampe sabtu. tugas utama mbak dini adalah ngepel, bersiin rumah, kecuali kamar2 tidur, dan nyetrika. sekarang, ritual nyetrika tengah malem udah ga pernah saya jalanin lagi😀

seperti kebanyakan orang betawi asli, mbak dini ini kalo ngomong ceplas ceplos. mirip mandra atau mpok nori pemain lenong yang beken itu. di awal2 hubungan kami, saya sering dibikin shock dengan celemongan2nya. seperti suatu hari, dia tanya ke saya,

“ibu emang bangun jam berapa, kok hari gini belom nyuci?”.

waktu itu jam setengah delapan pagi. dan saya sudah bangun dari jam 4, nyuci piring bekas malem, nyiapin bekel sekolah dan sarapan anak2.

atau pernah juga dengan santainya dia tanya saya:

“ih, perut ibu udah ga hamil juga masih gede aja yak?”

well, setidaknya dia ga suka menjilat dengan maksa2 bertutur kata manis biar disayang😀

sekarang kami sudah mulai terbiasa. jadi kalo ada celemongannya yang saru2, ga pernah dibawa masuk hati😀 yang masih rada ngganjel sebenernya cara dia berpakaian. maklum anak muda, masih seneng ngikutin trend berbusana jaman sekarang. doi senengnya pake kaos pendek yang rada ngapret dan celana yang dipanggul2 gitu. yang kalo jongkok sambil mbungkuk celana dalemnya suka curi2 nongol buat cari angin😀

dengan segala kekurangan dan kelebihannya, saya merasa harus berterima kasih sama mbak dini. karena dia minggu lalu saya bisa pijet dan luluran di rumah. dan tentu saya, sekarang saya jadi bisa lebih sering nge-net😀

eniwei, ini penampakan lahirnya mbak dini. kalo kebetulan ada yang ngeliat doi jalan sama salah satu anak saya, tanpa ada saya di sekelilingnya, tolong kontak saya ya……

6 thoughts on “andini

  1. mom4kids says:

    hihihihi , orang betawi asli di panggil Mbak Dini ….
    Untung gak di tanya , Bu abis berapa piring kok perutnya seeNDut itu ( sorry Les , sesama pemilik perut Ndut sama2 bercandain ) wkwkwkwk

  2. ...ina... says:

    “sekarang, ritual nyetrika tengah malem udah ga pernah saya jalanin lagi :D”

    duh….jadi ngiri, paling gak demen yg namanya setrika…:P
    Kok..gak dipanggil mpok dini…?? hihihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s