buat yang mau jalan2 ke bali ;-)

akhir tahun. waktunya orang2 bikin rencana liburan. apalagi desember tahun ini ada long wiken. kebetulan ada beberapa temen yang ngontak saya dalam rangka cari referensi buat liburan ke bali. jadi keingetan sama beberapa postingan saya di blog yang lama. saya share lagi di sini yaaa…. sekalian buat bernostalgia. kali aja abis baca postingan ini, bapak jadi pengen ngajak saya dan anak2 liburan ke bali lagi :-p

semoga bermangpaad😉

***************

CERITA LIBURAN

Walaupun mungkin udah sedikit basi, dan banyak ide yang udah kabur ga tau kemana karena tertunda terlalu lama, ini beberapa cerita liburan natal kami kemarin yg masih tersimpan di cache memory CPU kepala saya😉

Kami berangkat dari Jakarta tgl. 24 pagi. Dengan pertimbangan safety first, comfort urusan kedua, kami milih naik Air Asia. Di pesawat Benaia sempet sedikit susah diatur. Ga mau duduk diem, pengennya mbrangkang dan titah :-p Bianca seperti biasa sibuk bereksplorasi sambil tanya2 ini itu. Sementara Ibu sibuk menenangkan Benaia, Bapak sibuk ngajarin Bianca tentang Aircraft Safety Regulation😉

Sampe Bali jam 2 siang. Yangti udah standby dari jam 1 di Airport. Mobil sewaan juga udah siap. Yang punya mobil, Pak Made, ternyata baik dan ramah sekali. Mobil Avanza yang kami sewa buat jalan2 selama di Bali, kondisinya juga bagus banget. Bersih dan terawat. Setelah beresin urusan sewa menyewa dengan Pak Made, langsung berangkat menuju Hotel.

Awalnya, kami pengen stay 3 hari di Ubud dan 3 hari di Kuta. Biar bisa liat gunung dan laut ceritanya. Tapi saat terakhir, dengan pertimbangan biar praktis, akhirnya lokasi hotel dipindah ke daerah Sanur aja. Karena posisinya yang ada di tengah2 island, jadi mau kemana2 jaraknya relative sama. Ga jadi pindah2 hotel. Pusing ngebayangin boyongannya :-p

Day 1, arrival, Sanur.

Setelah melewati e-consulting dengan Uncle Google, pilihan jatuh ke Sanur Paradise Plaza Hotel (formerly Raddison Sanur). Ternyata Hotelya cukup asik. Apalagi karena Ibu ambil kamar yang Double Pool View. Kamarnya punya 2 pintu. Yg satu ngadep ke garden. Satunya lagi, langsung ke kolam renang. Jadi kalo pintu belakang dibuka, hanya butuh kira2 10 langkah aja buat nyebur ke kolam renang. Bentuk kolam renangnya juga asik, memanjang dan sedikit berkelok. Yang paling seneng tentunya Bianca. Setiap hari bisa 2x nyebur ke kolam renang. Dan karena pool yang di depan kamar kami kedalamannya cuman 75 cm, jadi Bianca bisa main2 sendiri di situ. Kami bisa ngawasin dari kamar.

sanur-paradise1

Waktu kami baru nyampe di hotel, Bapak, Bianca, Benaia dan Yangti langsung melepas lelah di kolam renang. Maklum udara waktu itu panas banget. Ditambah Bapak juga keliatannya rada stress gara2 Ibu yang nyetir dari Airport ke Hotel rada gojat gajet. Alasannya sih, kan belum pernah nyetir Avanza :-p

Setelah puas berenang sampe sore, karena masih cape malemnya kami dinner di hotel. Menunya standard: nasi campur dan sea food. Kali ini udang goreng sama sambel asam manis. Lekkerrrr…😀 Tubuh lelah, hati senang, perut kenyang. Malamnya semua tidur dengan nyenyak..

Day 2, Tanjung Benoa, Pulau Serangan, Nusa Dua, Jimbaran

Biar tetep sehat dan diet ga terlalu berantakan, tiap pagi Bapak sama Ibu exercise di gym selama kl 1 jam. Sambil nunggu Bapak sama Ibu ke Gym, Bianca sama Benaia main di kolam renang. Selesai dari Gym, sarapan, terus mulai deh ngider😀 Biasanya sih kami baru bisa jalan sekitar jam 11an. Soalnya nunggu Benaia bangun dulu.

bianca-benaia-at-sanur-paradise1

Setelah mampir masukin Laundry (kami punya langganan laundry di deket hotel, kalo nge-laundry di hotel mah bisa meninggal, secara sehari cucian baju anak2 bisa mencapai 1 koper ukuran sedang :-p). Abis itu ke Mc D, beli lunch buat Bianca. Terus mampir ke warung nasi campur langganan, beli lunch box buat Bapak, Ibu sama Yangti. Abis itu langsung ke Tanjung Benoa. Sampe sana siang, istirahat sebentar, sambil nonton orang2 yang main banana boat dan paraceiling, Bianca juga tadinya pengen nyobain, tapi Bapak Ibunya ga ada yang berani nemenin :-p

otw-to-pulau-serangan

Setelah nawar2 bentar, akhirnya kami dapet glass boat sewaan dengan harga rp. 300 ribu, P/P Tj. Benoa-P. Serangan. Dalam perjalanan ke P. Serangan, boat kami berenti bentar di tengah laut yang dangkal, sengaja buat liat ikan2 dan rumput laut. Di Pantai tadi kami dapet sebungkus roti tawar buat kasih makan ikan. Konon, ada orang yang sempet putus asa mancing ikan di daerah situ. Karena ikan2 di sana ga ada yang mau makan umpan cacingnya. Katanya sih karena selera makan ikan2 di situ udah ketularan turis2 bule. Maunya makan roti, bukan cacing lagi. Belagu ya?

bianca-yangti-on-the-boat

Di P. Serangan ada penangkaran Penyu yang dikelola secara swadaya sama orang2 yang perduli lingkungan hidup. Setelah main2 sebentar & foto2 sama Penyu dan beberapa binatang lain yang dipelihara di sana, kami mulai buka lunch box dan menikmati makan siang di Pulau kecil itu. Setelah puas, terus pulang dengan perahu yang sama ke Tj, Benoa.

bianca-at-pulau-sarangan

OTW pulang dari Tj. Benoa, mampir liat kompleks perhotelan mewah di Nusa Dua, sekalian survey tempat untuk kunjungan berikutnya ;-p. Sekalian mampir liat pantainya juga. Karena Benaia tidur, cuman Bianca aja yg sempet main2 di pantai ini, dijagaian sama Bapak, dan didoain dari jauh sama Ibu😀.

bianca-at-nusa-dua

Sampe hotel udah sore. Tapi sebelum mandi, Bianca masih nyempetin nyemplung ke kolam renang. Setelah mandi dan makan malem, anak2 ditemenin Yangti istirahat di Hotel. Bapak sama Ibu dinner di Jimbaran😀 Ini ritual wajib kami kalo ke Bali. Makan malem berdua dipinggir pantai. He3… Menunya selalu sama tiap kunjungan, kepiting, kerang dan udang, semuanya dibakar. Rasanya? Ga usah diceritain deh…, entar ngiler😀

Day 3, Sukowati, Ubud, Gianyar

Hari ini shopping ke pasar Sukowati. Nyari oleh2, sekalian hunting berbagai macam craft has Bali yang harganya murah2 banget. Dalam waktu ampir 2 jam, dapet belanjaan ampir sekarung :-p. Sebenernya sih Bapak belum puas liat2, tapi anak2 udah mulai rewel karena kepanasan. Benaia malah udah telanjang2 di deket parkiran motor, saking kepanasannya😀

bukan-tukang-ojek

Dari Sukowati, terus ke Monkey Forest di Ubud. Bianca sama Benaia seneng banget liat monyet2 yang berkeliaran di tepi hutan. Sebenernya sih yang seneng Bianca sama Bapaknya. Benaia sempet nangis waktu lagi asik2 nongkrong di Bale Bengong, tiba2 ada monyet yang iseng nyamperin. Bebe tambah jerit2 waktu nyadar ternyata Ibunya juga ketakutan… Untung insiden kecil ini bisa segera ditangani dengan baik sama Bapak😀

Di Ubud, kami mampir di galeri punya temennya Yangti, Bapak pengen nyari cincin yang ada ukiran khas Bali. Karena ga ada yang cocok, kami cepet2 cabut, karena waktu itu juga udah mulai ujan.

Dari Ubud mampir ke Pasar Gianyar, nyari cincinnya Bapak, dapet. Abis itu mampir beli makan malem di Pasar Senggol, pasar tradisional Bali yang buka malam hari, isinya orang jualan berbagai jenis makanan dan craft. Saking banyaknya orang jual makanan, sampe bingung mau makan apa :-p

pasar-malem-gianyar

Day 4, Seminyak, Kuta

Di Seminyak Ibu beli oleh2 berbagai kerajinan berupa kalung, cincin dan gelang2. Bagus2 dan murah2 banget. Harganya jauh di bawah harga nya Mall Ambasador :-p Sayang ga sempet foto2 di sini, karena Bianca udah ribut aja pengen ke pantai.

bapak-bianca-benaia-kuta

Setelah mampir ke pasar Kuta buat beli kain2 pantai, langsung ke pantai Kuta, nunggu sun set. Seperti biasa, waktunya pulang anak2 susah banget disuruh mentas. Abis itu langsung balik ke hotel, istirahat😀

Day 5, Sanur, Kuta

Hari ini tadinya kami mau berenang di Pantai Mertasari, Sanur. Tapi karena Bapak ketiduran, jadinya anak2 cuman berenang di hotel aja, sampe puas😀. Siangnya jalan2 ke Kuta lagi, sambil nganterin Bapak ke Istana Raja Kobra, nyari obat buat alerginya Bapak.

bapak-benaia-pulau-sarangan2

Dari situ ke Kuta lagi, karena ada yang ketinggalan mau dibeli kemarin :-p Tadinya mau ke Pantai juga, tapi karena macet, akhirnya kami putuskan buat langsung pulang ke Sanur aja. Lagian malem ini, Ibu udah pesen menu special di RM Ikan Bakar Jimbaran yg ada di deket Hotel. Kepiting Bakar lagi😀 Kalo tau tempatnya, di Bali emang paling enak makan sea food, seger2 dan murah2 banget. Tinggal pusingnya aja mikirin kalori yang masuk. Kayaknya beberapa ons yang kemarin sudah pergi, kembali dengan membawa banyak temannya…😀

Day 6, Tanah Lot

Satu lagi tempat yang wajib dikunjungi, Tanah Lot. Pagi ini sengaja Ibu sama Bapak ga ke Gym, karena pengen berangkat sepagi mungkin ke Tanah Lot, karena sorenya kami sudah harus pulang ke Jakarta😦

in-front-of-sanur-paradise1

Sebelum berangkat sempet foto2 dulu bentar di depan Hotel. Sampe Tanah Lot udah siang, panasnya minta ampun! Sesudah foto2 dan belanja (lagi), langsung pulang ke Hotel, siap2 untuk pulang. Sambil nunggu Bapak sama Ibu packing, Bianca masih sempet berenang ama temen2 barunya (hampir tiap hari Bb selalu dapet temen baru di sana, ada Anesh yang orang Inggris-India, Michelle yang Korea-Prancis, dan beberapa lainnya yang Ibu ga sempet kenalan).

ibu-bianca-benaia-tanah-lot

Jam 4 sore, check out dari Hotel, langsung ke Airport. Mampir makan siang di sekitar Airport. Sambil nunggu pesawat yang baru terbang jam 8, kami nunggu di Launch. Benaia bobo, kecapen. Bianca masih lari2 sampe detik2 terakhir keberangkatan, dengan temen barunya Jonathan yang juga akan terbang ke Jakarta dengan pesawat yang sama.

Malem, sekitar jam 11 kami sampai rumah. Cape. Tapi seneng luar biasa😀 Terima kasih Tuhan, sudah melindungi kami selama Liburan dan mengijinkan kami menikmati saat2 yang sangat menyenangkan.

Well, Bali is beautiful and fun. But still, home is heaven…😉

********************

NASI JENGGO

Kalo denger namanya, saya suka ngebayangin film Koboy jaman dulu. Atau kadang2 Jamal Mirdad sama Lydia Kandow naik motor berdua :-p. Tapi ternyata makanan yang saya temui waktu liburan di Bali kemarin ini sama sekali ga menunjukan adanya asosiasi sama kedua bayangan tadi.

Nasi Jenggo sebenernya adalah nasi campur atau nasi rames yang dibungkus sama daun pisang. Mirip nasi kucing yang ada di Solo🙂 Ukurannya kecil. Harganya berkisar antara 1000 sampe 1500 perak, mata uang lokal, tergantung pilihan lauknya, ayam, daging sapi, telur atau ikan. Lauk2 tadi biasanya didampingi dengan sedikit mie goreng, kering tempe dan sambel. Semua dalam porsi kecil😀 Saya sempat berpikir, mungkin dulu nasi jenggo ini adalah miniatur nasi bungkus yang ada di Jakarta🙂 Biasanya orang beli nasi jenggo ini beberapa bungkus sekaligus. Untuk mengenyangkan 1 perut lapar, standard orang asia, mungkin perlu 3 sampai 4 bungkus nasi jenggo. Bisa juga lebih kalau orangnya bener2 kelaparan atau kesurupan :-p Sempat terlintas di kepala saya, kalau rata2 1 orang makan nasi jenggo sebanyak 3 bungkus, kenapa tidak dibuat saja nasi bungkus dengan porsi lebih besar, dengan harga 5000 rupiah per bungkus misalnya. Nasinya sendiri mungkin bisa dikasih nama lain yang lebih mencerminkan porsinya, nasi bagong misalnya. Sayang, pikiran2 itu ga sempat saya diskusikan dengan siapa pun waktu itu. Terlalu sibuk🙂

Rasanya? Kalo saya sih doyan bangeud😀

******************

SIFUD

Kalo kata Budhe, sifud ku ora nggawe lemu. Tentu saja. Kalau makannya cuman sesendok. Tapi mencium bau harum dan penampilannya yang menggoda, mana mungkin saya tahan hanya menyedok 1 sendok saja? Kalau pun terpaksa harus 1 sendok, saya pasti memilih untuk memakai sendok semen😀

Yu, sifud’e pancen ora nggawe lemu. Tapi pendampinge kui lho… Sego, minyak goreng, mentego, de el el…😀

Bukannya di Jakarta ga ada sifud, tapi sifud yang saya temui waktu liburan kemarin benar2 jos gandhos! Seger, dan berisi. Kalau dibandingkan dengan lembu atau kerbau, kepiting di sana itu “tambun-tambun”! Udang dan cumi2 nya juga. Dan yang jadi primadona kami kemarin adalah kerang bakar. Saya belum pernah menemui kerang jenis ini di pasar pondok gede :-p

Hal lain yang bikin saya tambah susah menahan diri adalah melihat harganya yang jauh dibawah Samudra atau Sedap Malam. Bayangkan, untuk makan 4 orang (2 diantaranya setengah kalap), dengan menu 2 ekor kepiting bakar ukuran gambreng, 3 porsi kerang bakar, 1 porsi udang bakar, 1 porsi udang asem manis, plecing kangung, sop ikan, nasi & teh botol, saya menghabiskan uang tidak lebih dari 130 ribu rupiah saja!! Bagaimana tidak bikin saya jadi lupa daratan? Sebaliknya, selalu ingat lautan dan keluarga sifud yang hidup didalamnya…

Saya sudah mencoba menahan diri, tapi suami tercinta kadang melemahkan iman. Ga po po, Bu. Besok kan ke gym lagi. Iya sih…, hanya saja, rata2 kalori yang saya bakar di ruang gym selama 1 jam hanya mencapai 300 – 500 kal. Sementara yang masuk? Mungkin 2000😦 Besar tiang dari pada pasak deh judulnya…

Tapi bener deh…. Sifud di sana enak2 banget! Ngebayanginnya lagi aja udah bikin perut saya perih lagi :-p

8 thoughts on “buat yang mau jalan2 ke bali ;-)

  1. susie says:

    referensi liburan si lesca satu cirinya membahas soal makanan , hihihihi , tapi asli liat nasi jenggomu itu aku musti nelan ludah , dulu juga sering nyerbu pasar senggol utk nasi yg satu ini …

    130 ribu rupiah saja ?? salah ngitung jenk penjualnya .. hihihi ….

    asyik bener liburanmu Les , Sanur paradise ya ? gw catet deh , thanks yah

  2. Yaaaa…. Iko masih ingat dengan nasi jenggonya liburan Bunda tahun lalu….

    Ahhh, masih ada sisa cuti 6 hari, sayang kalau tidak diambil…. tapi mau kemana, ke Bali kah?😀

  3. wah seru cerita tt balinya, ini iya bagus ni buat referensi buat yg mo liburan ke bali🙂 TFS jeng.

    india masih belum aman, tp tempatku so far ga ada bom. iya jadi ke indo tgl 24 hehe.

    nanti aku telp ya jeng.

  4. wah thank you infonya komplit. eh boat sewaan itu seharian ya ?

    kolamnya kereeennn..tapi aku taon depan kalo ke bali lagi dah gak nginap di hotel. my sister baru pindah ke bali,dpt rumah dari kantor. bisa numpang deh ehehhe

    eh aku trauma makan seafood di jimbaran. karena batam terkenal dg seafoodnya, so waktu ke bali,dikasi harga 750 rb seupil doank plus gak fresh kayak di batam, jd males kesana lagi. wkatu itu sebenarnya cuma pengen nikmati tempat makannya yg dipinggir pantai.

  5. susie: aku sama suami emang doyan makan sus. kemana2 mesti yang dicari tempat makan dulu😀 jadi mudik tahun depan sus?

    coni: sip! ditunggu yaaa….

    dian: boat yang disewaan itu cumanbuat perjalanan tj benoa-p sarangan pp. mungkin sekitar 3-4 jam totalnya. tapi itu harga 2 tahun yg lalu. mungkin sekarang udah naikan dikit. kan bbm nya naik terus. hehehe😀

    di jimbaran makan sifudnya dimana jeng? kalo yang di four season emang mahal2. kalo aku biasanya di pasar ikan kadonganan. cukup seger dan murah2.
    eh, jadi pengen jalan2 ke batam juga deh…😉

    btw, mau dong kenalan sama your sister… kali aja boleh nginep di sana juga… hehehe😀

    mela: kalo kahir tahun emang ampun2an deh harga tiketnya ya bu…
    kalo aku dulu pesen tiketnya 2-3 bulan sebelumnya. 2 tahun yg lalu naik air asia cuman sekitar 400 ribuan/orang.

  6. liputan sifudnya bener2 bikin lupa daratan dan selalu inget lautan… hehehe… jangan2 gara2 liburan di bali ini benezra dilahirkan. hihihi…

    bebe ginuk2 banget ya, jeung… palagi yang waktu topless di parkiran motor itu. nggemesin banget!

  7. Dian says:

    Mba Lesca, sifud nya dimana ya? Kok kayaknya menggoda iman banget…

    —-> kalau ke bali biasanya kami makan sea food di jimbaran, di daerah pasar kedonganan.
    rasanya mungkin standard, tapi suasananya priceless. kan ga tiap hari kita bisa makan di pinggir pantai, dengan lilin dan suara deburan ombak… hehehe…

    kalau kebetulan stay atau lewat di daerah sanur atau renon, ada 1 rumah makan ikan bakar, namanya ikan bakar jimbaran juga, di situ menurut aku rasanya lebih enak. dan harganya juga lebih murah. nama jalannya aku lupa. coba ntar aku inget2 dulu yaa…

    kalau di jakarta, suasana makan sea food yang mirip2 gitu bisa di dapet di rm bandar jakarta di ancol.
    atau kalau mau yg lebih eksklusif dan romantis, di restoran segara, di ancol juga. saran aja, kalau mau ke segara mendingan berdua aja… hehehe😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s