bubur ayam haji anwar

bubur-ayam-h-anwar

saya sama suami punya langganan bubur ayam di daerah jatinegara. jaman saya masih ngekos di tebet dulu, ampir tiap minggu kami ke sana. nemunya ga sengaja. iseng2 aja nyoba karena ngeliat warungnya yang selalu rame.

sebenernya dulu saya ga terlalu doyan sama yang namanya bubur. buat saya terlalu lembek. apalagi bubur ayam langganan kami itu modelnya pake disiram kuah kaldu, kayak bubur ayam cirebon gitu. tapi lagi2 untuk urusan yang satu ini, lama2 saya ketularan sama mantan pacar tea😀 walaupun teteeeppp, dengan catatan…., makan buburnya ga pake acara diudek2 dulu. jadi makannya harus teratur, disendokin sedikit2 dari tepi😉 dan satu lagi…, kalau lagi makan di sana, jangan ngelirik2 mejanya orang. jaga2 aja, takut kehilangan nafsu makan😀

warung bubur langganan kami itu lokasinya di sebelah ex bioskop nusantara (sekarang bioskopnya udah tutup). kalau dari arah kampung melayu menuju senen, letaknya di kiri jalan. dulu yang punya warung itu namanya pak haji anwar. tapi sudah setahunan ini beliau meninggal. keliatannya bisnis warung buburnya diterusin sama anaknya.

bubur-ayam-h-anwar2

uniknya, bubur ayam haji anwar ini selain dikasih siraman kuah kaldu, juga dikasih taburan emping, bawang gorng dan potongan jeroan sapi. dan biasanya tiap kami makan di sana, selain pesan 2 porsi bubur ayam kami juga akan pesen 1-2 potong jeroan. favoritnya bapak adalah usus sapi sama babat😀 pluuusss…, beberapa botol teh botol sosro dingin. biasanya 3-4 botol😀 pernah juga 6 botol waktu saya sedang hamil benaia😛 maklum, tempatnya panaaasss…. dan saya ga bisa makan kalau ga pake sambel😛

terus ceritanya udah lamaaaaa…. banget kangen pengen makan bubur ayam itu lagi, tapi waktunya selaluuu… aja ga pas. warungnya baru bukan jam 4 sore, tutupnya biasanya sekitar jam 12 malem, atau bisa lebih awal kalau stock buburnya udah abis. nah, kalau malam2 saya ama suami mau kelayapan ke sana rada jauh juga, mana harus bawa rombongan lengkap pula. jadilah keinginan buat makan di sana ketunda2 terus.

sampai beberapa minggu yang lalu, kami bawa anak2 main ke kidzania, kebetulan ngambil sesi sore, jadi jam 8 baru bubar dari pacific place. wah, kebeneran. langsung janjian sama bapak buat mampir ke jatinegara. anak2 sudah makan malam di kidzania. harapannya mereka bakalan langsung ketiduran begitu masuk mobil.

ternyataaaa….., baru benezra yang ketiduran. 2 kakaknya masih pada melek walaupun sudah pada ngantuk berat. tapi karena kerinduan sudah ga terbendung, kami tetep nekat mampir jatinegara.

benaia ikut turun, karena katanya perutnya masih kempes dan mau makan lagi sama ibu. benezra tetep pules. bianca udah ngantuk dan males turun karna ngeliat warungnya yang panas. untung bapak bisa dapet parkir yang strategis, cuma beberapa meter aja dari meja tempat kami makan. jadi lumayan, bisa ngawasin anak2 yang di mobil sambil makan.

tapi…, baru aja sempet ngemplok 2 sendok bubur, tiba2 benezra nangis. bianca ga berhasil menenangkan adiknya. benaia juga karena udah rada capek jadi sedikit rewel. jadilah malam itu kami makan bubur kayak orang ketinggalan kereta. panas2 dan pedes2 langsung ditelen. hihihi…. sedihnya, rasa bubur ayam yang sudah dibayang2in berbulan2 jadi ga jelas lagi rasanya😀 mau dibungkus buat makan di rumah? jelas ga mungkin. we are talking bubur gitu lho….😛

aniwei, begitu semua kembali masuk mobil dan perjalanan pulang dilanjutkan, hanya dalam itungan menit aja, anak2 tiga2nya langsung pules lagi…. seandainya mereka tadi bisa sepules ini ya…. pasti bapak ibunya bisa lebih meresapi kenikmatan rasa bubur ayam langganan yang sudah lama diimpikan itu😀

kapan ya bisa mampir ke sana lagi…..

17 thoughts on “bubur ayam haji anwar

  1. jujur….aku ndak suka bubur encer macam ini
    nyemek2 ndak jelas…di slurup dhudhu banyu, di kunyah ra iso :p

    pernah nyobain bubur barito? kuwi kuentel, di hap kui kenyang rasane…:D

    pergi bersenang2 berdua dengan pasukan bodrex memang susah ya…hehehehe…
    biarpun aku cuman 2, tetep aja ribet…

    harus nunggu sampe anak2 sdh sibuk dengan urusan n teman2nya masing2, yang udah gak mau diajak kemana2 sama ayah ibu nya, baru deh, wongtuane iso indehoi maning :))

    • whoahahaha….!!! panganan yang kurang berprinsip yo😛

      dilematis memang ya bu. kadang aku pengen anak2 cepet gede. biar aku ga terlalu repot lagi. tapi kadang2 aku malah suka takut kalau mereka cepet gede. takut pada ga mau deket2 mboknya lagi… heheheh😀

  2. Heheh…Yang pengen bernostalgia.. Deuuuh kesian amat siiy..emang yah anak-anak tuh ada saat2nya ga kompak sama keinginan kita, di saat kita pengen enjoy..eh..malah rewel..

  3. naseb..naseb…kalo punya krucils emang gitu. di rumah aku selalu makan yg paling terakhir. nyuapin angie dulu. sambil nyendokin buat cicinya. cicinya sebenarnya dah bisa makan sendiri. tapi kalo ada mamanya, manja. minta disendokin dulu. apalagi kena HFMD, mulut sakit, maunya disuapin mama.
    haduh, kebayang nelan bubur panas2, sambil kepikiran ke krucils yg nangis. lain kali giliran aja makannya, mom. buset dah si bapak, 3-6 botol teh sosro? kalo aku biasanya cukup sebotol, kembung ‘bok!
    dulu kita sih pulang kuliah, malam2 suka makan bubur ayam cikini.

    • sssttt., yang ngabisin teh botol 5 bijinya aku….
      hihihi… pan lagi hamil😀

      bubur ayam cikini itu yang pake telor setengah mateng itu bukan ya?
      dulu kayaknya pernah dibeliin juga ama suamiku…

  4. wulan says:

    di doain deh, mudah2an si tukang bubur pindah cabang ke tamini square, jadi paling gak jarak tempuh lebih deket gituuh… ;p
    posisi warung yang nyempil gitu ternyata masih inget juga les? gue inget, pertama kali kenal bubur ini ya dari kalian berdua… tapi berhubung bukan pencinta bubur ya gak pernah ke sana2 lagi.. semoga misinya makan bubur tercapai ya bu…

    • kalau buat nyari makanan mah, jangankan warung yang nyempil gitu, yang ga keliatan dari jalan aja masih bisa ketemu😀

      kayak warung nasi bungkus di gang kecil di deket kos2an kita di kurnia dulu tea…
      si uwas juga pasti masih inget ya lan… hihihi😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s