the dating day

sudah satu setengah tahun ini, sejak saya ditinggal sama asisten kepercayaan saya itu, pergi berduaan sama hubby adalah sesuatu yang mahaaalll…. banget. hampir kemana pun kami pergi, ke gereja, ke pasar, ke kantor, ke rumah sakit, ngelayat, selalu harus bawa rombongan😀 kalaupun bisa pergi berduaan, paling cuman bisa 1-2 jam aja. itu kalau kebetulan ada oom migo sama mbak tini yang bisa dirayu buat nemenin anak2 di rumah.

hari ini, saya lagi dapet rejeki. adik perempuan saya, lia dan anak laki2nya, adit yang tinggal di padalarang, lagi liburan di rumah. dan karena beberapa hari kemarin anak2 udah jalan2 terus, hari ini giliran bapak ibunya yang mau ngelencer. anak2 tinggal di rumah. sama tantenya😀

dari beberapa hari yang lalu, kepala saya sudah mulai penuh sama rencana2. pengen ke salon, pengen nonton, pengen makan bubur ayam haji anwar lagi, pengen nyari barang2 murah meriah ke pasar uler… tau deh waktunya cukup apa nggak😛

and today is the “d” day. pagi2 udah bangun. persis kayak anak sd yang mau pergi darma wisata sama sekolahnya.  buru2 nyuci, beresin botol2 susunya anak2, belanja bahan makanan buat hari ini di tukang sayur (cuman belanja aja, yang masak nanti biar mamanya adit aja😀 ), terus nyempetin ngeblog bentar deh…. hehehe…

tiba2 saya inget masa2 9 tahunan yang lalu. waktu bapak lagi pe de ka te. tiap doi telepon ngajak jalan, yang pertama ada di kepala saya adalah: mau pake baju apa ya?😛

abis itu biasanya saya akan woro2 ke temen se-kos-an. “eh, gw mau jalan sama boma, bagusnya gw pake baju yang mana ya? yang item tangan panjang, abu2 tangan pendek, atau putih belang2 ini ya?” maklum, jaman segitu gelar saya kan masih si “gadis portal” . kadang2 saya menghabiskan waktu cukup lama buat nyobain baju2 itu satu per satu sambil mematut2 di depan cermin.😛

setelah kami mulai pacaran serius, kebiasaan itu mulai berubah. saya masih suka mikirin mau pake baju apa kalau mau jalan beruda. tapi biasanya saya cuman milih 2 pada last minute aja. sebelum mandi, buka lemari, menyisir tumpukan baju pake pandangan mata sama telunjuk, mikir bentar, pilih satu, terus pake. siap.

setelah kami menikah, kebiasaan baru yang lain mulai muncul. kalau mau jalan berdua, setelah selesai mandi, buka lemari, ambil baju yang dianggap paling sesuai dengan ocassion, pake. selesai.

sekarang, sesudah punya 3 anak, kalau mau pergi (sama bapak dan anak2), bangun tidur, beresin baju2nya anak2, mandiin anak2, make sure semua perlengkapan sudah siap dan ga ada yang ketinggalan. setelah itu mandi, buka lemari, ambil baju yang paling nyaman yang keliatan pertama kali di dalem lemari. pake. beres.😀

hari ini, tiba2 saya ngerasa seperti hidup di masa 9 tahunan yang lalu. sejak tadi malam, saya mikir2 mau pake baju apa ya hari ini? dan sampai tulisan ini  di-posted, saya masih belum bisa memutuskan😦

eniwei, sudah siang. waktunya bersiap2…..😀

13 thoughts on “the dating day

  1. lisa says:

    suit suiiiiiitt.. yang mau nge date…😛
    kita di sini udah 5 taun lebih gak pernah nge date… hiks…😦

  2. cieh cieh cieh yg mo kencan…prikitiw…
    jadinya kemana yah…???
    poto2nya jgn lupa ditampilkan..*tetep*
    happy dating yah, semoga berkesan dihati dan jiwa..halah😀

  3. Suittt2, kaya mau kencan pertama aja nih… deg2an ga?
    Selamat berkencan, semoga kencan ke-sekian ini masih berkesan untuk dikenang di kemudian hari ;p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s