kereta kenangan

sabtu pagi, saya bangun dengan lebih santai. anak2 ga sekolah. restoran juga tutup. saya punya cukup waktu buat duduk2dan baca koran sambil nunggu anak2 bangun.

mata saya langsung tertuju pada deretan huruf yang membentuk berita utama koran pagi itu: “kereta api parahyangan berhenti beroperasi”.

dan tiba2 saja perasaan saya jadi ga keruan.

ingatan saya langsung melayang ke tahun2 dimana saya begitu dekat dengan kereta api parahyangan.

tahun 2000, saya hijrah ke jakarta. mencoba mengadu nasib di ibu kota. kereta api parahyangan hampir selalu jadi pilihan  buat mengantar perjalanan saya dari bandung ke jakarta, juga sebaliknya.

intensitas kedekatan saya dengan ka parahyangan mulai meningkat sejak juli 2000. setelah saya mulai pacaran sama bapak yang waktu itu masih tinggal di bandung. bersama dengan ribuan pencinta parahyangan yang lain saya bergabung dengan gerakan pjka: pulang jumat kembali ahad. jumat sore jalan ke bandung. (harusnya) ahad malem kembali ke jakarta. tapi saya seringnya baru balik dari bandung senin subuh… lumayan, memperpanjang waktu pacaran selama beberapa jam😀

setiap jumat, setelah azhar, saya biasa minta tolong sama office boy di kantor untuk ngantri tiket parahyangan di stasiun jatinegara. tiket jam 6 sore adalah yang paling banyak diburu orang, termasuk saya. karena jam 6 emang paling pas sama jam bubar kantor. sampe bandungnya juga pas. jam 9 malem masih gampang dapet taksi gemah ripah yang bakal membawa saya dari stasiun bandung ke cikutra.

perjalanan jam 6 sore itu emang nyaris ga pernah sepi. selalu umpel2an. baik di kelas bisnis atau pun eksekutif. selalu penuh sesak. ga cuman kursinya aja yang penuh, tapi juga di koridor dan gang2 di dalam gerbong. entah berapa kali saya juga terpaksa beli tiket berdiri. dan saya ga pernah kapok…

bukan cuma itu, saya juga sering ga kebagian pesen nasi goreng dan nasi rames khas parahyangan yang sebenernya sih rasanya ga enak2 amat. tapi ga tau kenapa, kalau ga pesen makan di kereta kok kayaknya perjalanan saya jadi berasa kurang lengkap.

pernah suatu sore, dalam perjalanan saya dari jatinegara ke bandung, saya duduk bersebelahan dengan seorang ibu hamil. waktu itu kereta penuh sesak. dan saya dalam keadaan lapar berat. ngeliat penumpang yang berjubel saya sudah punya firasat buruk. jangan2 saya keabisan makanan lagi. begitu ngeliat petugas kereta mendekat, saya langsung manggil2 sambil ngasih kode:

“mas, nasi goreng 1 ya!”
“maaf, mbak… nasi gorengnya abis…”
“yaahh…, kalau gitu nasi rames aja deh 1…”
“maaf, mbak… nasi ramesnya juga habis…”

yaahhh…, kenapa tadi ga sekalian aja bilang kalau semuanya udah abis?😦

terpaksa sepanjang sisa perjalanan malam itu saya sibuk menenangkan perut yang ga mau berenti bunyi, sambil curi2 pandang ke arah ibu2 hamil di sebelah saya yang asik menikmati roti bekalnya…. seandainya saja ibu itu ga sedang hamil, mungkin saya udah nekat nyolong sepotong rotinya…

kalau kereta bisa ngomong, parahyangan juga bisa cerita banyak tentang masa2 awal pacaran saya sama si bapak. dalam perjalanan pertama kami dengan parahyangan dari jakarta ke bandung (waktu itu bapak naik ka dari stasiun gambir, dan saya dari statiun jatinegara, kami janjian ketemu di gerbong A1), untuk pertama kalinya kami bicara tentang rumah masa depan😀 dan dalam perjalanan itu juga untuk pertama kalinya saya manggil bapak dengan panggilan “mas”. hehehe…, sebelumnya saya biasa manggil bapak dengan “ma”. kependekan dari “boma”😉

senin subuh di stasiun bandung juga punya cerita sendiri. biasanya dengan mata masih sepet nahan ngantuk, jam 5 subuh kami udah nongkrong di stasiun bandung. ngantri tiket parahyangan buat balik ke jakarta. kalau udah telat, biasanya bapak dengan lincah langsung pendekatan sama petugas2 stasiun yang rata2 udah kenal sama kami (bukan karena kami sodaraan atau tetanggaan, tapi semata2 karena mereka udah terlalu sering liat kami di stasiun), dan langsung nego buat dapet tiket khusus😀

sambil nunggu kereta, biasanya kami sarapan dulu di stasiun. menu yang kami pesan selalu sama. bapak makan beef teriyaki  di hoka-hoka bento. dan saya makan 2 donut favorit saya di dunkin. satu donut isi srikaya, dan 1 nya lagi coklat. kalau ga sempet makan di stasiun, karena waktuya mepet atau karena masih ngantuk, kami akan menikmati makanan2 favorit itu di dalam gerbong parahyangan.

masa2 manis yang ga bakalan pernah terlupakan…

setelah kami menikah dan sama2 tinggal di jakarta, intensitas perjalanan saya dengan parahyangan jadi jauh berkurang. hanya sesekali aja saya naik parahyangan, kalau kebetulan ada perjalanan dinas ke telkom bandung.

beberapa tahun kemudian, sesudah ada tol cipularang, parahyangan semakin ditinggalkan banyak orang. selisih waktu tempuh antara parahyangan dan cipularang yang hampir 1,5 jam itu bikin para anggota gerakan pjka lebih suka mudik naik mobil pribadi atau travel dari pada naik parahyangan. termasuk saya…

sesudah reuni kecil kami bulan lalu, saya sempat berpikir untuk mengajak temen2 saya ke bandung naik parahyangan. maksud hati mau reuni lagi sambil bernostalgia. apa daya takdir berkata lain. tangal 27 april yang lalu adalah hari terakhir parahyangan beroperasi.

seperti berpisah dengan seorang sahabat lama. saya sedih…

gambar diunduh dari sini.

parahyangan, walaupun kini kau sudah tidak ada lagi, tapi kenangan2 kami bersamamu akan tetap hidup dalam hati kami. dan suatu saat nanti, saya akan meneruskan kenangan2 itu ke anak2 dan cucu saya. supaya sama seperti kami, mereka juga bisa mengenal dan mengenang kamu…

selamat tinggal ka parahyangan…

hiks😦

8 thoughts on “kereta kenangan

  1. parahyangan banyak menyimpan kenangan buatmu ya les , ikutan sedih utkmu sekarang kereta ini dah gak jalan lagi ..

    paling gak sudah di tuliskan jadi masih bisa selalu di ambil kenangan itu .. tulisan yg bagus Les ..

  2. jadi bernostalgia yah les!
    soalnya mungkin penumpangnya makin dikit, dan orang mikir lewat tol kan cepat. gak usah repot2 ke stasiun.
    biarlah tetap jadi kenangan manis tak terlupakan.

    • betul yen, dengan lewat tol cipularang yang baru waktu tempuh jakarta bandung emang jadi jauh lebih pendek. lebih cepet, dan lebih praktis. ongkosnya juga sama.
      sebelum berhenti beroperasi, parahyangan juga sempet turun tarif beberapa kali. tapi keliatannya strategi itu ga cukup kuat buat mempertahankan parahyangan…

      sedih juga…🙂

  3. sebagai sesama pelaku long distance relationship jkt-bdg-jkt, daku merasakan kesedihanmu Ca… hiks
    so long parahyangan!

    kalo pak boma sedih gak? pak ipung mah biasa aja, huh!🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s