belanja ke pasar

dulu saya suka nangis kalau diajak ibu saya ke pasar. untungnya ibu saya hampir ga pernah ngajak saya ke pasar. hehehe… mungkin karena emang ga ada perlunya. cuman bikin repot dan nambahin kerjaan.

bagian yang paling menyiksa dari belanja ke pasar adalah jalanannya yang becek, dan baunya yang menyengat. mulai dari bau sampah, bau ikan, sampe bau keringet abang2 yang jualan di sana. khusus di pasar padalarang, kota kecil tempat saya tinggal dulu, daftar bau2an itu masih ditambah dengan bau eek dan pipis kuda penarik andong yang parkir di sepanjang tepi pasar.

semua itu mau ga mau telah memberikan pasar sebuah nama buruk. terjemahan dari: giving the traditional market a bad name. hehehehe…

berpuluh tahun kemudian, seiring dengan kondisi pasar tradisional yang semakin  membaik, penilaian saya terhadap pasar2 itu pun berubah. belum lagi, takdir sepertinya selalu saja mendekatkan saya dengan tempat yang namanya pasar.

kantor pertama saya di bandung dulu letaknya hanya beberapa jengkal dinosaurus aja dari pasar sederhana. jadilah setiap hari saya liat dan lewat pasar. dan setelah saya mulai nge-kos di daerah cipaganti, saya jadi sering juga mampir ke pasar itu. kadang cuman mampir buat beli nasi goreng atau rujak, sampai lama kelamaan, ikut2an belanja sembako buat masak2an sama temen2 kos.

beberapa tahun kemudian, saya pindah ke jakarta dan tinggal di daerah tebet. jarak rumah susun tempat tinggal saya waktu itu hanya sepelemparan lembing jauhnya dari pasar tebet. walaupun masih masuk kategori pasar tradisional, pasar tebet ini itungannya udah amat modern. lantainya udah bukan tanah yang becek. dan kios2 di sana juga udah sangat teratur. biasanya saya mampir ke pasar tebet buat jajan, dan sekali2 beli kain, perabot dapur dan baju dalem😀

selain tempat tinggal yang deket sama pasar, kantor tempat saya kerja juga ga jauh dari pasar mester jatinegara. dan setelah bertahun2 saya tinggal di jakarta dan sekitarnya, pasar mester jatinegara ini adalah pasar favorit saya.  coba saya ingat2, apa saja yang pernah saya beli di sana yaaa….

– ada berbagai perlengkapan buat bikin kue. mulai dari loyang yang bentuknya bunder, kotak sampe  jantung hati, cetakan buat bikin coklat dan permen, cetakan muffin dan cup cake, sampe cetakan es. paper cupnya juga banyak banget jenis dan modelnya. kotak dan plastik mika buat kemasan kue, cupcake dan nasi box juga banyak. macem2 dan bagus2. ga ketinggalan loyang2 berbahan alumunium foil yang biasa dipake buat bikin klapperataart dan lasagna. tersedia dalam berbagai bentuk dan ukuran.

– ada perlengkapan buat bikin pesta ulang tahun anak. dari paper bag, plastik buat goodies, pita, balon,  souvenir sampe hiasan kue ulang tahun. pilihan buat souvenirnya juga banyak banget. mulai dari gantungan kunci, peralatan sekolah, bantal sampai boneka2 lucu. biasanya souvenir2 itu bergambar tokoh2 kartun yang sedang jadi idola anak2. ada ben 10, princess, the pooh, avatar, macem2 deh pokoknya…

– ada perlengkapan buat acara mantenan. saya pernah beli 1 set peningsetan buat salah satu karyawan yang mau kawinan di pasar mester ini. in case ada yang ga tau apa itu peningsetan, itu adalah barang2 serah2an yang biasa dibawa sama calon maten pria untuk calon manten perempuannya. ada 1 set perlengkapan dandan (bedak, lotion, maskara, lipstik, dkk), 1 set peralatan mandi (handuk, kimono), beberapa stel bahan buat bikin baju, sepatu, selop, tas,  perhiasan emas dan gak tau deh apa lagi… udah lupa juga saya😛 ada juga berbagai macam suvenir atau cendera mata buat pesta kawin. mulai dari kipas, cermin, hiasan dinding, sumpit, bros dll.

– ada juga 1 lantai yang isinya kios2 penjual pakaian, kain (brokat, batik, satin dll), dan perlengkapan bayi. di sana dijual kain brokat dari yang harganya belasan ribu per meter sampai yang jutaan rupiah. perlengkapan bayi yang dijual di sana juga bagus2. saya pernah beli tas buat susu, popok, gendongan dan kaus dalem bayi. biasanya kalau ada kerabat yang mau bikin seragam kebaya buat acara2 khusus, saya juga belanjanya di pasar ini. saya juga pernah beli kaos untuk seragam kantor dan seragam team bulu tangkis di komplek. di lantai paling atas, banyak tukang jait, tukang permak, tukang sablon dan tukang bordir. cuman ga ada tukang sihir. jadi kalau mau bikin kaos seragam yang ada logonya, tinggal bikin di situ aja.

– ada perlengkapan rumah tangga. mulai dari peralatan makan, perabotan dapur, sampai seprei, bed cover dan taplak meja.

– ada banyak toko yang jual berbagai jenis kue kering kiloan. rasanya lumayan. walaupun tentu saja lebih enak kalau bikin sendiri… hehehehe…

– ada toko yang jual biji kopi yang baru akan digiling sesudah kita beli. ga murni2 amat sih, tapi buat ukuran pasar sih itungannya enak… kata yang doyan kopi😛

– ada kios2 yang jual sayur mayur ikan dan daging juga. tapi bagian ini belum pernah saya jelajahi.

– di bagian depan pasar juga ada toko2 yang jual bunga, alat tulis dan perabotan listrik.

– dan yang last but not least, di pasar ini juga banyak kios penjual makanan. sate padang dan bakso nya menurut saya uenaaaakkkkk banget!!

sayang saya ga punya domentasi foto2 pasar ini. biasanya kalau ke pasar tangan saya selalu penuh sama keresek belanjaan. ga ada ruang lagi buat camera.

jadi buat pengobat penasaran aja, saya pinjem gambarnya dari sini ya…

pesen aja buat temen2 yang mau jalan2 ke pasar mester jatinegara ini, kenakanlah busana yang nyaman dan sopan. harus nyaman karena pasarnya puanaaasss….. dan harus sopan, biar ga digodain sama abang2 supir bajaj. dan jangan lupa bawa tisue, sapu tangan atau handuk buat ngelap keringet😀

oke, sementara itu dulu. besok2 saya lanjutkan dengan pasar2 oke yang lainnya yaaa…..

9 thoughts on “belanja ke pasar

  1. huwaaaaaaaaaaaa..pasar jatinegara…hiks belum kesampean jg neeh tour the jatinegara market…kayaknya seru jg neeeh…
    nunggu sieneng gedean dikit dweh biar bisa diajah ngider..hehehe

  2. Sama, dulu juga palling sebel kalo ikut ke pasar sama nyokap tapi sekarang seneng bgt kalo kepasar soalnya suka nemu yg aneh2 dan lucu… hehehehe

  3. aduh kebalikannya ama aku Les , aku malah suka ama bau pasar yg khas , ampe bau keringat abang2anya juga kangenn …
    Dulu aku malah suka banget kalau di ajak kepasar , untung di belanda ada pasar juga tiap minggunya , aku kadang mampir ke sini cuman sekedar beli ikan segar buat mengobati kekangenanku ama suasana pasar di Indonesia

      • dulu aku benci bgt di ajak ke pasar , aku anak paling kecil jadi klu ibu pergi selalu di bw, paling benci ke pasar aplagi pasar proyek udah panas dan bau,, sepanjang jalan aku selau rewel,, merengek minta pulang,, pernah di titip ke penjual kepala krn dia tetangga belakang rumah,, hehhehe,, sekrang pasar adalah favorite distination,,,, apa ini namanya kualat nya klu org jawa bilang gethingnyanding,,,

  4. hihihi..dulu kadang juga diajak makku ke pasar. pernah belanja sendiri karena ditinggal mak ke jakarta. memang becek dan bau.. tapi lama2 biasa juga.asal pulang tinggal cuci2 dan bersih2. pasar2 jaman skrg apalagi di kota besar. mestinya dah lebih maju yah..
    duh..tapi aku takut sama panas dan gerah…kalo bisa pasar2nya ber-AC hahhahaha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s